CORETAN TERBARU NADH

Bisakah aku? 3

Farihana tersedar. Lantas di merenung sekeliling yang begitu asing baginya. Bilik indah itu sungguh mewah. Tak terlintas dihatinya dapat lena di katil sedemikian rupa.
“A..aku kat ma..a..na?” kepalanya berdenyut kencang. Terus dia menyelak selimut tebal. Mujur pakaiannya masih baik tapi ada kesan carik.
“Arggghhhhhh!!!!!” jeritnya sekuat hati. Terkocoh-kocoh Fareez naik ke biliknya.
“Jangan risau. Kau selamat!” tegas.
“Kau siapa? Kenapa aku ada kat sini?!” Tanya Farihana laju. Peluh dingin mula menitik.
“Kau tak perlu takut. Kau bukan orang baik-baik. Aku takkan cemarkan diri aku dengan menyentuh kau!” Fareez angkuh.
Tangisan mula jelas kedengaran. Hanya sekelip mata dia dipandang jijik. Apa yang dia telah lakukan sehingga dirinya diperlakukan tak ubah seperti sampah.
Fareez mulai gelabah. Dia sengaja menduga hati wanita tak berdosa itu.
‘Argh apa yang kau buat. Bodoh betul!’ kutuknya sendiri.
“Sudah-sudah ambil makanan kau ni. Makan!” Fareez berlagak bagus. Dia perlu meneruskan lakonannya. Biar perempuan itu dapat pengajaran. Dia sangat benci pada perempuan murahan, yang tiada harga diri. Sehingga sanggup membiarkan tubuhnya diratah mana-mana lelaki perosak. Aku takkan biarkan! Aku benci!!!
XXXXXX
Farihana cuba melangkah ke kamar mandi namun tak berdaya. Tubuhnya longlai dan kepalanya pusing. Dia cuba mengingati peristiwa semalam. Jawapan yang diharapkan daripada lelaki misteri hanya tinggal tanda tanya.
“Parti apa ni sayang?” Farihana mula hairan. Segala perlakuan sungguh asing baginya. Seperti parti liar. Lelaki dan wanita sibuk bercumbu-cumbuan di khalayak. Di sebelah sudut lain, terdapat tarian yang sungguh jijik. Terasa martabat wanita direndah-rendahkan.
“Sayang, sekejap I nak jumpa kawan I. you tunggu ye,” senyuman bermakna. Namun dia tak dapat menafsirkannya. Bunyi muzik terlalu kuat. Dia mulai lemas dalam kelompok itu.
“hai cik adik, sorang je ke? Cik abang ni boleh temankan,” tangan lelaki itu seraya terasa dibahunya.
“Ish apa sentuh-sentuh ni? Saya datang berdua. So excuse me!” jelingan maut diberikan kepada jantan miang tadi.
“Yang, kenapa muka monyok ni, meh kita minum. Oh jangan risau air ni selamat,” senyuman yang sama kembali. Farihana hanya tersenyum. Lalu disuakan botol air mineral ke mulutnya. Seperti sangat dahaga lagaknya. Mungkin rimas dengan gangguan tadi. Sekejap sahaja matanya mulai layu dan akhirnya…
XXXXXX
“Tak…tak..tak mungkin! Azhar baik. Tak mungkinnnnnn!!!!” jeritnya. Serentak itu, air mata sudah melimpah dari empangannya. Esak tangisnya semakin kuat kedengaran.
Farihana terkejut. Kecewa. Sakit hati. Rasa dikhianati dan terasa dirinya bodoh. Ya tepat sekali perkataan itu. Dia terlalu bodoh menilai cinta Azhar. Perkenalannya selama setahun tidak diduga berakhir begini. Terasa dirinya diperbodohkan selama setahun lamanya. Dia tak sangka Azhar yang dia kenali sebenarnya lelaki durjana.
“Azhar!!!!!!!!!” jeritannya makin kuat.
Sementara di ruang tamu, Fareez yang leka membaca surat khabar juga terkejut. Pak Mat terkocoh-kocoh masuk ke rumah.
“Tuan…tuan ada apa?” Tanya Pak Mat seakan panik.
Orang tua itu sudah lama berkhidmat untuk mereka. Walaupun sudah kelihatan tua, tapi tenaga untuk membuat kerja sentiasa ada. Tambahan pula, sikapnya yang rajin dan penyayang buat Fareez selesa dengan Pak Mat.
“Tuan, Pak Mat Tanya ni. Tuan boleh senyum dengar jeritan perempuan tu?” Tanya Pak Mat lagi.
Dia sungguh hairan dengan perlakuan Tuan Mudanya itu. Sentiasa bersikap tenang. Tak pernah sekalipun Pak Mat nampak Tuan Muda Fareez serabut walaupun dalam keadaan yang genting.

ps: cerita ini mungkin akan jadi cerpan...sebab sang penulis kekeringan idea. lagipun sang penulis tak mahu dilabel sebagai syok sendiri...hehe teruskan membaca!



Post by,

Miss Ran 

2 comments:

Tuan Auz said...

cpt abeskannn hahaha =p

i pon nk kembali bercerpen jugaklah. suka tgk u menulis cerita =)

miss damia said...

sambung la cepat .eksaited dah nie nak tau ending dea cmne . :)

PERINGATAN

Assalamualaikum dan selamat sejahtera kepada yang bukan ISLAM.

1.Saya selaku tuan punya blog ingin menegaskan sebarang peniruan amat tidak digalakkan. Sebarang pengambilan info, sila kreditkan kepada blog ini.

2. Idea yang dicetuskan oleh saya hanyalah pendapat peribadi. Sekiranya anda tersinggung harap dimaafkan. Segala kesulitan saya memohon ampun dan maaf.
Daisypath Anniversary tickers