CORETAN TERBARU NADH

Cerpen: Keranamu Pak Cik Tapa

“Woi korang nak keluar tak?“Jerit Ned lantang.
Sepi seketika.
“Kecohlah ko ned!” Balas Ieda.
“Ala aku nak ambil laptop akulah…jomlah korang!”
“Laptop ko dah siap format ke Ned?” Tanye Afi pula.
“Dah. Aku dah konpemkan dengan akak tuh…” katanya dengan belagak.
“Tulah ko. Penjahat laptop.”
Ieda bingkas ke meja Nadira. Seperti mahu bergosip lagaknya.
Siti yang dari tadi membaca novel, menyampuk perbualan mereka.
“Aah Ned, reti buat rosak aje.”
“Apelah korang ni. Aku baik tau” Nadira buat muka paling kasihan di abad ini. Masing-masing berasa loya melihat riak muka Nadira itu tadi.
“Eleh tagih simpati la tuh.. pergi kau bermain muzik di sana!” Ieda membuat lagak Ibu mertuaku.
Meletuslah gelak yang tak ingat dunia di dalam kelas. Kata student IPT tapi perangai kalah budak tadika KEMAS itu.
“Kurang ajarlah korang ni!” Ned terus berlalu. Dia seakan-akan merajuk dengan rakan-rakannya. Manakala tawa mereka masih bersisa. Tidak peduli akan Nadira yang juga dikenali sebagai Chief Geng Penjahat.
“Woi korang. Ned merajuklah.” kata Afi setelah tawa mereka berhenti. Risau lagaknya.
“Hah ni idea punya pasallah. Sape suruh buat macam tu,” kata Siti sambil menunjukkan jari telunjuk ke Ieda.
“Hei aku tak bersalah…aku tak bersalah…” Ieda tersenyum macam kerang busuk yang sudah hangus.
“Ieda pegi pujuk ketua kite tuh..kang die mengadu kat pakcik..baru ko tau.” Afi seakan mengugut. Geram dengan perangai Ieda itu.
“Apelah korang nie. Risau sangat kenapa? Takpe2 biar aku pegi kenakan die. Konpem tak majuk da.”
Ieda sememangnya berotak jahat. Kalau bab mengenakan orang memang dia pandai. Dan mangsanya ialah Ned. Siti bersetuju dengan Ieda. Afi senyap. Mungkin dia juga sedang berfikir untuk mengenakan Nadira. Afi setuju akhirnya. Tugasan yang tak berapa nak mencabar ini telah diserahkan kepada Afi. Maklumlah bab ini, Afi baik berbanding yang lain. Eceh..baik ke? Dua kali lima je mereka semua ini.
XXXXXX
Setelah berbincang, mereka sepakat mengenakan Ned. Stick note yang telah ditulis dipandang penuh makna. Kenakalan mereka tidak dapat dibendung lagi. Otak masing-masing memang jahat, bukanlah jahat sampai masuk penjara tuh. Kalau bab mengenakan orang lain, masing-masing banyak idea. Tapi kalau jawab exam, muka macam belacan hangus. Ala untuk buat sambal belacan itu. He he he…
“Ok semua ready?” tanya Ieda perlahan. Takut Nadira yang berada di luar kelas terdengar rancangan jahat mereka.
“Ready..” jawab Siti dan Afi serentak.
“Nah Afi. Jaga-jaga ye. Jangan sampai kantoi lak,” tegas Ieda.
Lalu stick note pun bertukar tangan. Double tape juga telah diletakkan supaya kuat sikit melekatnya. Mereka semua sedia maklum bahawa Nadira seorang yang ganas. Sekali toleh jatuh lak kertas tuh. Afi pegang kertas itu kuat.  Debar di dada kian kencang. Peluh mula menitik. Penyakitnya datang lagi. Itulah kelemahannya. Takut sampai begitu sekali. Lama menunggu Afi menyelesaikan misi mereka. Akhirnya, berjaya juga. Ned senang hati setelah bergayut dengan pakwe kesayangannya. Aduh… kalau dah bergayut, suara pun tak dengar. Orang dilamun cinta kononnya.
XXXXXX
“Nadira, apa yang melekat kat tudung kamu tu?” tanya Cikgu Salina. Dia merenung stick note itu. Masing-masing sedang menahan gelak. Nadira terpinga-pinga.
“Apa dia cikgu?” tanya Nadira pula. Tangannya segera mencapai sesuatu. Namun gagal jua. Tangannya tidak sampai. Kalau sudah nama pendek… hehe.
“Ini kerja siapa?” Cikgu telah memegang stick note itu. Masing-masing sudah cuak. Afi apatah lagi. Muka seperti hendak meneran ehem-ehem aje. SENYAP…Itulah keadaan yang jarang berlaku di kelas NS1.
Cuba teka apa yang beraku selepas itu? Bermulalah ceramah yang panjang lebar yang bisa mencairkan tahi telinga budak-budak ini. Puan Salina memang begitu. Terlebih sifat keibuannya. He he he…
XXXXXX
“Woi kita pergi naik apa?” tanya Afi. Afi dan Ieda sudah bersetuju dengan Nadira untuk menemankannya keluar hari ini. Nadira tersenyum sendirian.
‘Berjaya juga aku pujuk diorang ni’ terdetik di hati Nadira. Kemenangan berpihak kepada dia. Dalam hati sempat juga dia berterima kasih kepada Puan Salina kerana telah membantunya.
“Orang tua-tua cakap, biar muka tak lawa tapi jangan PEKAK MELAMPAU-LAMPAU” jerit Ieda di telinga Nadira. Sebal hatinya. Penat dia dan Afi membebel, minah ni syok senyum sorang-sorang.
“Adoi...sakit telinga aku. Kenapa kau ni? Tak boleh tengok aku senang sikit ke?”
“Kau yang salah. Siapa suruh tak jawab soalan aku?” kata Afi geram
“Padan muka mu!” Ieda terus keluar pagar. Malas layan Nadira dan Afi bertekak.
“Yela…aku yang salah. Aku dah call uncle. Jangan risau k.” jawab Nadira tanpa rasa bersalah.
“Apasal kau tak jawab awal-awal? Memang sengal.”
Tak lama kemudian, Uncle datang. Tersengih-sengih melihat Nadira and the gang. Darling dia ada, seronoklah itu. He he he…
XXXXXX
“Miss laptop awak ni banyak masalahlah” kata abang rambut belah tengah tu.
Ieda dan Afi sibuk mengumpat di belakang. Rambut abang itu memang tak boleh blah. Kelakar gila. Selamatlah tak terburai ketawa kat situ juga. Kang kecil hati orang tua tu.
“Apa masalahnya bang?” tanya Nadira pula. Laptop itu sememangnya sudah lama. Laptop oranglah katakan.
“Semua sekali. Dah tak boleh selamatkan.”
“Beli barulah, dik.” Abang itu memberi saranan. Dan apalagi? Seronok Nadira tak terkata. Dia memang menginginkan saat itu dari semester satu dulu.
“Ok bang. Berapa?” senyumannya meleret. Begitu jua rakannya yang lain.
XXXXXX
“Wei Ned, dah call darling ko ke?” tanya Ieda setelah masing-masing melabuhkan punggung di tepi jalan raya.
“Kan uncle kata tadi dia ada hal. Kalau nak dia jemput, kena tunggulah.”
“Call lah orang lain. Takkan nak tercongok kat sini.” Afi sudah tidak selesa. Bahangnya tetap ada walaupun sudah pukul 5 petang.
“Afi ko try call Uncle Uppu. Aku call pakcik SmartShop.”
“Semua busylah. Macam mana ni?” Nadira mula tak senang duduk.
“Ada sorang lagi yang korang tak call” kata Ieda sambil mengesat peluhnya.
“Siapa?” hampir serentak pertanyaan mereka.
“Pak Cik Tapa…”
“Ala orang tua tu ke Ieda?” lemah suara Afi.
“Dah tak ada orang lainlah. Aku pun tak suka naik dengan dia.” Ieda mula menunjukkan muka menyampah.
“Ok2 call ajelah” kata Nadira memberi kata putus. Setelah itu, terus jari jemarinya mencari number  Pak Cik Tapa.
“Dia kata on the way…”
XXXXXX
15 minit kemudian.
“Lamanya, takkan on the way lagi?” Ieda sudah angkat punggungnya yang terbakar dek simen yang berhaba.
“Aah la..cuba ko telefon lagi Ned” kata Afi.
“Inilah janji melayu. Macam manalah melayu nak maju. Hidup menyusahkan orang lain aje.” Rungut Ieda geram.
“Korang, jom makan pisang goring. Air tebu pun ada tu”
“Ko ni Ned, laju aje bab makan,”
Afi memandang ke arah kedai yang bertentang dengan mereka. Air liurnya dah nak meleleh ni. Seperti orang mengantuk disorong bantal. Hatinya meronta-ronta inginkan air. Segalanya nampak sedap di matanya.
 “Jomlah, dahaga gila aku ni,”
Mereka bertiga berlari anak menyeberangi jalan raya yang dipenuhi kereta yang lalu lalang.
XXXXXX
“Kita minum dah. Makan pun dah. Mana pakcik ni?” Nadira sudah panas hati.
“Itulah aku tak suka dengan perangai Pak Cik Tapa ni. Janji je tau tapi hampeh!”
Ieda juga sakit hati. Pengalaman dulu sudah membuatkan dia tidak suka naik kereta Pak Cik Tapa. Janji tinggal janji. Sudah 40 minit mereka termangu di sana. Namun, batang hidung pakcik itu sedikit pun tak kelihatan.
“Ned, telefonlah uncle balik. Aku rasa dia dah free. Tak nak tunggu pak cik tu lagi” Afi kesal sebab tersadai lama di tepi ni.
“Lama dah kita ni. Kalau minta sedekah, dah kaya tau,” Ieda berkata dengan muka seposennya. Sempat lagi mengarut.
Tak lama selepas itu, uncle menjemput mereka. Mereka pun membebel kat uncle. Tak pasal-pasal uncle yang kena. Kesian…
Masing-masing sakit hati. Mereka tak faham apa yang Pak Cik Tapa buat sampai lama sangat dalam perjalanannya. Tetapi apa yang penting, dalam otak mereka still lagi tertanya-tanya sampai sekarang… Adakah kami yang bersalah???

Nukilan owner blog





Post by,

Miss Ran 

1 comment:

ijA said...

siapa pulak yang bersalah tu..

PERINGATAN

Assalamualaikum dan selamat sejahtera kepada yang bukan ISLAM.

1.Saya selaku tuan punya blog ingin menegaskan sebarang peniruan amat tidak digalakkan. Sebarang pengambilan info, sila kreditkan kepada blog ini.

2. Idea yang dicetuskan oleh saya hanyalah pendapat peribadi. Sekiranya anda tersinggung harap dimaafkan. Segala kesulitan saya memohon ampun dan maaf.
Daisypath Anniversary tickers