CORETAN TERBARU NADH

Cerpen: Satu tika dulu~~~

“Ibu, macam mana ni? Ipah takutlah,” ketika itu tangan menggigil tak terkata.
“Buat apa nak takut? Bukan lamapun. Awak tu dah nak belajar. Kenalah berani!” isyarat mata Puan Latifah sudah menggerunkan.
Nak tak nak terpaksa aku pergi jugak. Lalu ku kuatkan langkahku jua ke Dewan besar yang tak berapa nak besar itu. Takut setinggi langit. Yelah anak mak. Semua perkara nak bergantung dengan mak. Nak kata manja tak adalah tapi mungkin keyakinan diri tak ada lagi masa itu. Umur pun setahun jagung lagikan.
Berdebar-debar tak terkata pabila aku mula melangkah. Ku toleh ke belakang sekelip mata ibu dan bapaku hilang dari pandangan.
“Mana ibu ayah ni?” raut wajahku sudah berubah keruh. Rilekslah takkan kena daftar sendiri nak nangiskan? Buat malu orang kampung aje!
Aku bergerak perlahan sambil mata melilau mencari kaunter yang akan menjadi kelas aku kelak. Akhirnya! Mataku tertancap pada seorang auntie berbangsa Cina. Garang semacam aje muka dia ni. Hehe
“Betul ke aku ni? Takutnya,” aku membebel lagi.
“Mak aih ramai jugak orang beratur,” muka aku dah makin murung. Rasa takut memang dah lama menyelubungi. Rasa nak bunuh diri time tu jugak. Hehe…
Dulu aku memang penakut nak mampus. Tapi kalau jalan sorang-sorang tengah malam or pergi tandas malam-malam tak takut pulak. Yelah budak perempuanlah katakan. Semua nak berteman. Tak ada bodyguard tak sah. Tapi aku bukan macam tu ok! Aku cuma penakut berdepan dengan orang lagi-lagi yang baru nak kenal.
Nak dijadikan cerita aku beraturlah belakang orang yang agak besar jugak badannya. Adalah dua tiga orang di hadapanku. Dengan high heel ‘BATA’ mari. Memang kaki sakit tak terkiralah. Hehe
Elok-elok aku beratur tetibe ada sorang minah kerek bajet vogue datang memotong. Ini sudah lebih ni. Sesuka dia je potong line aku. Penat kami beratur. Tapi yang aku pelik kenapa dia nak potong aku? Kenapa tak orang depan lagi?
Hati mana tak marah beb? Tapi aku diamkan aje. Malas nak kecoh-kecoh. Gerun je tengok pemakaian dia. Up to date la konon. Make up jangan ceritalah. Cantik and very the vogue!
Tiba-tiba aku rasa aura membahang arah hadapan. Aku terkaku. Pandanganku teralih ke luar dewan. Yah! Itu dia. Mak singa sudah marah. Siapa? Emak kepada ipah iaitu Puan Latifah @ Kak Pah. Mak den dah mengamuk itu. Budak depan ni saja buat aku kena marah dengan ibu. Apalagi kalutlah aku yang memang jenis kabut ni. Time tu jugak aku minta tolong orang depan aku yang agak besar. Bukan nak mengutuk tapi kenyataan. Hehe
“A…aa..awak...” sayup-sayup aje bunyinya. Tanganku menepuk sedikit bahunya.
Dia menoleh seh. Cuak beb!
“Erm boleh bagi saya pergi dulu tak? Mak saya dah marahlah,” muka aku memang tak payah dinafikan lagi. Kesian habislah. Kalau muka seposen dah buruk apatah lagi muka aku yang tak bernilai ni.
Budak tu pandang pelik. Tapi Allhamdulillah dia bagi jugak aku potong dia. Aku tak taulah macam mana aku jadi kebelakang and minah vogue tu makin kedepan.
‘Lama pulak minah ni!’ hati sudah panas. Dahla potong aku, lambat pulak. Bikin masalah aje.
Lama jugak kami tercongok depan madam ni. Uruskan itu ini. Dewan tu pulak kipas je ada. Memang season tempat yang akan aku huni ni. 5 tahun setengah babe. Lama nau!
“Nama saya Iffah Afeefah binti _____. Saya berasal dari Kajang, Selangor. Saya masuk sini sebab minat. Hehe…” dalam hati memberontak. Yelah tu minat. Bukan sebab ibu suruh ke? Hehe

1 comment:

ijA said...

haha..ibu suruh ke iffah..ke minat...ne cite betul ke..

PERINGATAN

Assalamualaikum dan selamat sejahtera kepada yang bukan ISLAM.

1.Saya selaku tuan punya blog ingin menegaskan sebarang peniruan amat tidak digalakkan. Sebarang pengambilan info, sila kreditkan kepada blog ini.

2. Idea yang dicetuskan oleh saya hanyalah pendapat peribadi. Sekiranya anda tersinggung harap dimaafkan. Segala kesulitan saya memohon ampun dan maaf.
Daisypath Anniversary tickers