CORETAN TERBARU NADH

Cerpen: Ketika Cinta

Hari ini genaplah usia Liya 19 tahun. Tepat jam 12.00 malam kawan-kawannya telah membuat surprise party. Dia amat gembira. Dia bersyukur kerana ada yang sudi menyambut hari jadinya. Tetapi Liya tetap bersedih kerana insan yang istimewa dalam hidupnya sedikit pun tak ingat hari keramat itu. Liya sungguh berjauh hati dengan sikap buah hatinya. Pilu hatinya mengenangkan peristiwa itu. Alasan busy menyiapkan projek sudah lali didengar. Mustakim namanya langsung tidak menggambarkan peribadi orangnya. Agak kurang sopan kata-kata ini. Namun itulah hakikatnya.
XXXXX
“Sayang?” Tanya Liya sendirian.
“Aku sayang dia ke?”
“Aargghh!!”
“Aku ade pakwe tapi mcm tak de. Tensionnn…”
Liya terbaring sambil memandang ke arah telefon bimbitnya yang berada di atas meja. Dia masih melayan perasaannya. Dia sebenarnya di dalam dilema. Seribu penyesalan wujud di benak fikirannya. Niatnya sekadar berkawan dengan seorang lelaki akhirnya memakan diri sendiri. Benarlah kata orang, lelaki dan perempuan sukar nak jadi rakan yang baik. Buktinya Liya sendiri. Niatnya ingin menambah kenalan lelaki memandangkan dahulu dia bersekolah di sekolah yang mejoritinya perempuan. Dia sudah jemu dengan persekitaran itu. Namun setelah lama mengenali seseorang itu, maka timbullah bibit-bibit rasa cinta. Liya sememangnya mempunyai seorang kekasih hati. Namun sejak kebelakangan ini, dia sering kesunyiaan. Kekasih hatinya sudah jarang menghubunginya.
XXXXX
Bermulalah episod cinta antara dia dan Haikal. Haikal, lelaki yang sentiasa menemaninya tanpa mengira waktu. Walapun Liya tidak pernah melihat rupa sebenar temannya itu apatah lagi berjumpa dengan Haikal, namun Liya yakin Haikal orang yang dia paling sayangi.
“Tiya sayang..” kedengaran suara garau milik Haikal di corong telefon.
“Iye..”
“Nape ni? Macam ade prob je?” Serkap Haikal tiba-tiba.
“Tak ade pape la wak.” Balas Liya perlahan.
“Awak jangan tipu. Saya tahu. Awak tak nak cerita ke kat saya??”
“Awak nie. Tahu-tahu je kan kalau saya ade masalah.”
Liya tahu dia memang tidak boleh menyorokkan apa-apa hal dari Haikal. Segalanya dikongsi dengan Haikal. Airmatanya merembes keluar. Hilang segala rasa malunya. Sendunya jelas kedengaran di corong telefon.
“Tgk tuh. Kenapa ni?? Ceritalah kat saya.”
“Saya.. saya nk putus dengan pakwe saya. Saya tak sanggup curang dengan dia. Saya syg awk.”
“Saya tak paksa awk. Kalau awk rase itu yang terbaik. Awk teruskanlah. Saya mmg sayangkn awk. Awak tahukan?”
“Saya rasa bersalah. Tapi sikapnya yang membuatkan saya buat begini.”
“Awk..masalahnya sudah tiga bulan dia tak contact awk. Awk nk tggu die smpai bile?” Suara Haikal sudah mulai meninggi. Liya gerun mendengarnya. Setelah lama terdiam barulah dia bersuara.
“Saya nak clash. Cukuplah dengan penantian saya ini.” Balas Liya yakin.
“Ok, thanks. Saya sayangkan awk.”
“Saya pon same. K la wak. Saya nk msj dia jap.”
“Jgn lame2 nti saya jealous.”
Senyuman bahagia terukir setelah mendengar penyataan Haikal. Segera Liya mematikan panggilan itu. Hatinya tekad untuk memutuskan hubungan mereka. Sms dihantar sebagai pengganti dirinya.
-Awk..saya nak putus. Cukuplah selama ini saya aje y beria-ria. Saya harap awk dapat jmpe pgganti saya. Mungkin jauh lebih baik dari saya. Belajarlah bersungguh-sungguh. Saya doakan awak bjaye dlm hdup.-
Liya terus menekan sent.
Dia terus tidur. Dia tak mahu melihat balasan mesejnya itu. Lenanya berteman linagan air mata. Walaupun dia mempunyai Haikal, namun pakwenya itu adalah cinta pertamanya. Mungkin dia terlalu mengharapkan kesetiaan dan keprihatinan daripada pakwenya. Dalam hati dia berharap agar Haikal sentiasa menemaninya dan tidak melukakan hatinya lagi.
XXXXX
Mustakim membalas mesej Liya. Sungguh kecewa bunyinya. Namun Liya sudah membuat keputusan dan dia tidak akan tarik balik perkataannya. Haikal begitu gembira dengan berita itu. Liya tahu Haikal orang yang paling gembira.
“ THANK YOU!!” jerit Haikal seperti kanak-kanak.
“Janganlah jadi mcm budak2 wak. “
“Tiya, awak tahukan lama saya tunggu saat ini.”
“Wak..boleh janji dengan saya tak??”
“Janji ape wak?”
“Janji awak takkn tinggalkan saya.”
“Janji sayang.”
Bibir mulus Liya mengulum sebuah senyuman manis. Cukup untuk menggambarkan perasaannya ketika itu. Walau begitu Haikal tidak pernah menyuarakan isi hatinya untuk menjadi kekasih Liya secara rasmi.
XXXXX
Mustakim hanya mendiamkan diri. Mungkin pasrah dengan keputusan Liya. Bagi Liya hidupnya lengkap bila bersama Haikal. Tiap hari hidupnya dihiasi dengan mesej-mesej dari penyeri hidupnya. Liya benar-benar jatuh cinta. Benarlah kata orang cinta itu buta. Tanpa mengenal raut wajah Haikal begitu juga Haikal yang belum pernah melihat gambar Liya namun cinta mereka tetap subur seperti tumbuhan yang disemai.
“Alamak ada mesej la pulak”
Bunyi itu menandakan ada mesej masuk. Segera Liya mencapai handsetnya lalu melompat ke atas katil.dia begitu yakin Haikal yang menghantar mesej itu.
-ai cyg. Nga watper tuh?-
-nga rindu awkla-
-ye ke?patutlah sy rase cam ade y mmanggil2 gitu-
-ishh perasan-
-eh btul la kan. Malu2 lak die-
-yela awk je y btul-
-ai mjuk ker, sy grau2 la-
-mne ade mjuk-
-sori la wak-
-takde la. Sy ok-
-btul ok?buah ati sy da mkn lom?-
-lom la wak-
-pegi makan seblm sy marah!-
-yela2 sy mkn. Takut sy kalo awk mara. Nti smbg k-
-tau pon takut. Ok-
Liya menggeliat. Dia begitu malas untuk ke dewan makan. Seperti makan adalah suatu beban berat yang perlu digalas. Sikap malas perlu dibuang sebelum dia kena marah dengan Haikal yang sememangnya panas baran. Haikal pula selalu memarahinya. Kadang-kadang terguris hatinya dengan kata-kata kesat dan kasar. Namun hatinya tetap setia bersama Haikal walaupun dilayan begitu. Dia tahu Haikal tidak sengaja.
XXXXX
“Oit, jom p makan.” Sergah Liya.
“Apelah ko ni Liya. Bagilah salam dulu.” Bebel Mia.
“Ala ko ni. Mcm tak bese lak.”
“Yela tuh. Jap tunggu aku pkai tudung. Tadi aku tgk ko cam tak nk mkn jek. Asl tetibe nk lak??” soal Mia pelik.
“Haikal marah aku tak mkn…”
“Hah! Patutlah beria nak makn. Haha padan muka ko..” bls Mia.
“Ko bkn nk bela kawan ko ni..”
“Buat ape nk bela ko? Bazir jek”
“Sampai ati ko…”
“Lek ar sis. Aku plik la. Cmne la ko ley bercinta dalam fantasi. Due2 tak knl mke.”
“Aku tak tau la. Aku mmg sygkan dia sgt2. Tak kisah pon dengan rupa dia.”
“Aku takut bila ko kenal muke die ko tak leh terime die. Ko pahamkan maksud aku?” jelas Mia.
“Tak adelah. Jgn risau k.”
XXXXX
“Liya..kebelakangan ni aku tgk ko senyap jek. Kenapa??” tanye Win.
“Aah la. Aku peliklah Liya. Ade prob ke??” tanya Mia pula.
“Haikal…”balas Liya pendek. Nada suaranya berubah. Kedua-dua kawannya seperti dapat menangkap hal yang ingin Liya sampaikan.
“Apa yang die da buat kat ko?” Serkap Win.
“Aah mesti die wat something kat ko. Die ade perempuan lain ker??” soal Mia pula.
Tiada balasan dari Liya. Yang ada hanyalah bunyi sendu. Air mata Liya mengalir deras. Mereka hanya mampu memujuk Liya supaya bersabar walaupun masih belum tau perkara yang sebenar. Liya menceritakan hal Haikal. Haikal memaki Liya hanya kerana Liya bertanya tentang perempuan lain. Haikal mengatakan bahawa Liya menuduh Haikal mempunyai wanita lain.
“Kurang ajar betullah! Dia ingat kawan aku ni ape?” balas Mia geram.
“Sudahlah mia. Die tak sengaja tuh.” Jawab Liya.
“Ko jangan nk menangkan die. Die tu tak layak dipanggil lelaki. Dayus!” balas Win pula.
“Sanggup die keluarkan kata-kata kesat kat ko? Bodoh punye jantan!” kata Mia dengan kuat.
“Korang..jgn a cmni. Aku ok la.”
“ Mulai hari ini jgn layan die. Ko sepikan diri, biarkan dia terasa kehilangan ko.” kata Mia.
“Biar dia belajar menghargai dan menghormati orang perempuan!” sambut Win pula.
Win dan Mia, kemudiannya berbisik-bisik dan serentak itu mereka mengangkat punggung masing-masing.
“Tapi aku…” belum sempat Liya menyudahkan kata-katanya. Kelihatan dua sahabat baiknya berlalu pergi dari biliknya. Mereka sangat marah. Kini Liya harus memilih antara cinta dan sahabat.
XXXXX
Aku mentari
Tapi tak menghangatkan mu
Aku pelangi
Tak memberi warna dihidupmu
Aku sang bulan
Tak menerangi malammu
Akulah bintang
Yang hilang ditelan kegelapan

Selalu itu yang
Kau ucapkan padaku
Sebagai kekasih yang tak dianggap
Aku hanya bisa mencoba mengalah
Menahan setiap amarah

Aku sang bulan
Tak menerangi malammu
Akulah bintang
Yang hilang ditelan kegelapan

Sebagai kekasih yang tak dianggap
Aku hanya bisa mencoba mengalah
Menahan setiap amarah
Sebagai kekasih yang tak dianggap
Aku hanya bisa mencoba bersabar
Ku yakin kau kan berubah
Lagu ini terus tersemat dalam sanubari Liya. Walaupun berulang kali dimainkan namun hatinya tidak bosan mendengar dan mengamati bait-bait ayat lagu itu. Mungkin itulah situasinya sekarang. Liya melayan perasaannya sehingga tanpa dia sedari air jernih menitis dari tubir matanya. Perlahan air matanya diseka. Dia tidak mahu terbuai dengan perasaannya. Bimbang juga kalau-kalau rakan baiknya melihat kesedihan yang selama ini diselindungi. Liya bergegas ke bilik air untuk membasuh mukanya.
XXXXX
Beberapa tahun kemudian segalanya berubah. Liya mula mengenal identiti diri. Betullah kata orang masa bisa mengubah segalanya. Lama Liya termenung. Bunyi bising suara kanak-kanak telah mematikan lamunan panjangnya. Seraya Liya tersenyum melihat gelagat mereka.
Cinta, kasih serta sayangnya kepada insan bernama Haikal tetap subur. Walaupun kini sudah mendirikan rumah tangga bersama Azzad, namun Liya tidak melupakan Haikal. Haikal telah menjadi sebahagian daripada kenangan terindah buatnya. Mujur sahaja Azzad suami yang amat memahami. Bahagia akan datang dengan sendirinya. Tak perlu dikejar kerana sudah tertulis sejak azali setiap insan dijadikan berpasangan. 


Tinta penulis cerpen: Karya kedua..harap terhibur dan ambil pengajarannya!



Post by,

Miss Ran 

3 comments:

sohai_loser said...

maaf datang tanpa di undang :)

ir prof dr alia rosli said...

hahhaha, lame daah tak berangan nak kawen...

ijA said...

cinta monyet...ehhe...

PERINGATAN

Assalamualaikum dan selamat sejahtera kepada yang bukan ISLAM.

1.Saya selaku tuan punya blog ingin menegaskan sebarang peniruan amat tidak digalakkan. Sebarang pengambilan info, sila kreditkan kepada blog ini.

2. Idea yang dicetuskan oleh saya hanyalah pendapat peribadi. Sekiranya anda tersinggung harap dimaafkan. Segala kesulitan saya memohon ampun dan maaf.
Daisypath Anniversary tickers