CORETAN TERBARU NADH

Variasi jawapan untuk soalan "Bila nak kahwin?"

ASSALAMUALAIKUM DAN SELAMAT SEJAHTERA kepada yang bukan beragama ISLAM
Tajuk kemain panjang. Lama rasanya aku tak menaip menggunakan komputer riba. Skema sungguh ayat. Pedulikan hal itu. Sebenarnya aku nak kongsikan tentang perkara yang serius tak jemu orang bertanya.

BAB NIKAH KAHWIN!
Mesti muda mudi macam aku akan dihujani dengan pertanyaan tentang nikah, kahwin, nikah, kahwin, nikah, kahwin. Bagi yang bujanglah. Kalau yang dah kahwin ditanya macam tu memang minta ****lah tu.

Biasanya soalan berbunyi begini;
Kenapa cuti lama? Nak kahwin ke?
Yang ni bila nak kahwin?
Cuti sekolah ni tak ada rancangan nak kahwin?

Bila dah kerja tanya pasal kahwin. 
Soalan wajib!

Bila situasi mendesak, kita adakalanya boleh jadi stress memikirkan jawapan yang paling sempurna dengan soalan yang tak jemu orang tanya. Jadinya kita akan memilih antara dua jalan. Pertama, kita bersikap serius dan matang. Jawab dengan jujur. Yang kedua, kita buat lawak sampai orang tu tak ada modal nak balas. Oh yang ketiga memang penuh emosi. Awas!

Misalnya,
Bila kau nak kahwin ni?
Bila jodoh sampai, kahwinlah aku. *Ini serius!


Bila kau nak kahwin ni?
Bila kau free? Aku tunggu kau masuk minang je ni. *Speechless terus!


Bila kau nak kahwin ni?
Tengah cari calonlah ni. Kau tak tahu aku pergi sarawak, sabah, utara, selatan sebab nak cari calon. *Ini ayat bengang.

Oleh itu, pandai-pandailah korang jawab soalan nampak macam mudah tapi kalau dah sepuluh ribu kali lapan ratus kali dia tanya setiap masa. Apa maknanya itu? Soalan mudah tapi jawapan belum tentu tersedia ada. Semoga berjaya! Eh!

Kistot: Tuptup aku jatuh suka

Malam itu aku sibuk tak seperti biasa. Sedang asyik meniup belon dengan semangat yang lain macam. Wajah berkerut seribu. Sungguh ada perasaan lain yang menular dalam hati. Lagakku seakan kanak-kanak riang yang ingin bermain di taman permainan. Sungguh aku suka dengan warna warni yang ada di segenap ruang utama rumah ibuku.
"Tak payahlah beria. Majlis ini kita je yang ada," Pesan bapa. Aku senyum sahaja.
"Ala apa salahnya sekali sekala nak kembali zaman kanak-kanak kan?" Ibu pula kembali menyokong aku. Lagilah lebar senyumanku.
"Tingtong! Assalamualaikum..." kedengaran suara dari luar. Bingkas aku mendapatkan pintu. Lupa seketika yang aku sedang meniup belon yang besar.
"Hai Fara. Aku bawak kawan yang aku selalu sebut tu..." Mata aku tak berkelip memandang gerangannya. Sungguh seperti ada cahaya yang terang di raut wajahnya. Dan belon itu terlepas dari mulut mungilku. Angin di dalamnya terkeluar. Belon berterbangan seperti hatiku kala ini. Lantas anganku terhenti bila belon itu dengan laju menampar mukaku sendiri. Mati terus senyuman di wajahku. Malu menyinggah di lubuk hati. Ya, tup tup aku jatuh suka pada dia untuk kali pertama.
Namun, itu hanya rasa suka. Aku senyum dan padamkan rasa kerana aku cuma insan biasa sedangkan dia malaikat cinta yang cuma ada di dalam anganku bukannya alamku.
Tamat!

Program Membaca Satu Malaysia

Kemain semangat kanak-kanak prasekolah membaca. Bagus sebenarnya program ni. Kalau hari-hari macam ni lagi baik. :-P

Perihal dakwat yang belum kering

Apa itu? Perumpamaan seperti orang baru masuk dalam suatu kelompok. Yalah pen dakwat basah tu kalau belum kering jangan diusik. Nanti comot.

Macam tulah situasi orang baru. Kenalah hati-hati takut orang mengata. Salah sikit besar-besarkan isunya. Aku tahu tu. Selama aku kerja nak dekat 3 bulan ni. Dah penuh hati-hati.

Tapi lecehlah kalau nak bergurau pun tak boleh. Lemaklah kan? Manusia ni bila rasa dah senior kepala makin besar. Padahal pangkat kita sama. Gaji kita sama. Kita kerja di bawah naungan sama. Jangan sebab rasa diri senior dia nak berlagak bagus.

Tegur tu biarlah beradab. Kalau kita nak orang hormat kita, belajarlah hormat orang lain. Senior junior kaya miskin kalau dah meninggal dunia masuk kubur juga. Jangan bongkak sangat. Dunia ni sementara. Pesanan dari junior untuk senior yang berperangai sebegitu. Tak semua, segelintir je.

Lirik | Pencuri | Mark Adam

Mohon dengar! Berbunga-bunga hati aku tika mendengarnya.

PENCURI-MARK ADAM

Jangan tinggalkan auramu
Di sekelilingku
Ia membuat aku termimpi
Mimpikan kita

Jangan biarkan wangianmu
Mohon memahami
Ia melekat di hidung
Yang memenuhi
Di setiap sudut mindaku

Chorus:

Kan ku curi hatimu
Menyamun senyummu
Kan ku culik cintamu
Macam ku larikan lirikmu
Kau tak perasan aku sukamu
Dari dulu lagi
Kau simpan hatiku
Dari Darjah Satu
Darjah Satu

Jangan senyum bila di depanku
Fokusku tergendala
Kau memaksa aku menutup mata
Tak sempat tutup telinga
Bila kau tertawa

Kan kukembalinya padamu nanti
Bila kita berjanji
Tuk sehidup semati

Chorus:

Kan ku curi hatimu
Menyamun senyummu
Kan ku culik cintamu
Macam ku larikan lirikmu
Kau tak perasan ku sukamu
Dari dulu lagi
Kau simpan hatiku
Dari Darjah Satu
Darjah Satu
Dari Darjah Satu
Aku suka kamu.....

Bagi aku lagu ni nakal, selamba dan manis sangat-sangat. Rasa macam jatuh cinta dengan orang yang terfikir buat lirik macam ni. Kalau dia guna lagu ni buat lamaran mesti takkan kena reject! Haha berangan!

Maaf

ASSALAMUALAIKUM DAN SELAMAT SEJAHTERA kepada yang bukan beragama ISLAM
Selagi nafas ku dihela selagi jantungku masih berombak, selagi itulah kata-kata bisa mengelar sekeping hati yang murni...meminta dan memberi maaf senantiasa perlu...

Jatuhkan egomu,
Lemparkan malumu,
Luahkan rasamu,
Buangkan resahmu,
Terbangkan dendammu,
Lepaskan sakitmu...

Sesungguhnya tiada manusia yang tak pernah melakukan kesilapan dan hanya manusia yang punya hati tulus dan jujur mampu memberi dan meminta maaf...

Anak buah

Macam-macam kisah. Macam-macam ragam. Apa yang aku tahu mereka bukan anak aku. Tapi anggap macam anak sendiri. Kalau salah tegur. Kalau marah bukan tak sayang. Kalau jaga tak minta balasan.

Aku tahu dah ramai kawan seusia aku tengah tatang anak sendiri. Tak apalah. Aku ada anak buah pun dah okay. Bukan nak terasa ke apa. Jodoh tu belum sampai. Tak payahlah rasa kita serba kekurangan kalau masih sendiri...

;-)

Belajar untuk kecewa

ASSALAMUALAIKUM DAN SELAMAT SEJAHTERA kepada yang bukan beragama ISLAM
Ya, kecewa memang payah nak diterima. Siapa yang suka kecewa lagipun? Aku jenis suka fikir negatif dulu baru positif. Aku tak suka berharap. Sebab aku takut untuk kecewa. Jadi bila ada apa-apa yang terjadi memang aku akan cakap yang negatif.

Situasi:
Seorang sahabat sedang bergaduh dengan sahabatnya kerana sesuatu. Aku sebagai pihak ketiga akan terasa akulah puncanya.

A: Kau rasa dia tak suka kau kawan dengan aku kot? Yalah cemburu kau rapat dengan aku. Kau kan BFF dia...
B: Kau jangan nak merepek boleh tak? Kau tak ada kaitan dalam masalah kitorang. Asyik fikir negatif je dia ni.
A: Aku risaulah. Kalau sebab aku, kau tak payahlah rapat dengan aku lagi. Kau jaga hati dia okey?
B: Jangan nak fikir bukan-bukan boleh tak? Bukan pasal kau lah grrr. Inilah perempuan suka buat andaian negatif sendiri... Blah blah blah...
A: @#$%^*&


Aku lagi suka untuk fikir yang buruk. Sebab kalau aku sentiasa fikir positif, hati aku akan ditipu. Akan selesa dengan cerita palsu. Aku tak nak bila dah seronok-seronok, sekali pap! Hancur hatiku mengenang dikau menjadi keping-keping...

Jadi, aku dah didik hati aku siap-siap untuk belajar untuk kecewa. Atau ayat mudah prepare for the worst. Kita tak boleh terlalu mengharap kebahagiaan kalau kita tak mampu nak hadapi kekecewaan yang mungkin akan jadi. Sakit sangat kalau kecewa. Umpama kau toreh pisau kat tangan tapi itu pun tak sesakit hati yang sedang kecewa. Marilah sama-sama mendidik hati untuk belajar untuk kecewa. Belajar untuk ditinggalkan. Belajar untuk diabaikan. Belajar untuk hidup. =)

#lama tak berblogging. Rasa bukan blogger pun ada T______T

Pelari

ASSALAMUALAIKUM DAN SELAMAT SEJAHTERA kepada yang bukan beragama ISLAM
Sungguh aku mahu jadi pelari,
aku mahu lari laju-laju...

Hilang dibalik kesibukan kota,
enggan memikir masalah jiwa...

Lari sekuat hati,
tangisan turun sendiri...

Aku mahu ghaib,
lepaskan semua rasa di benak...

Lari tanpa toleh,
itulah yang aku tak mampu...

Teruskan berlari biarpun penat,
selagi hati rasa sakit...

Laju angin menderu,
selaju memori bertandang lalu...

Sungguh aku bosan,
larian tak pernah ku henti...

Aku terus berlari...
Tapi dia tetap mengejar...

Jadi sampai kapan,
Aku jadi seorang pelari...

Tatkala aku berlari...
Memori itu turut berlari...

#aku penat dengan semua ini

Kad Raya untuk semua

Ps: Mood raya tak ada, tapi aku bahagia bersama family tersayang. Cukuplah dengan itu...

Cerpen: Sepi si tua

ASSALAMUALAIKUM DAN SELAMAT SEJAHTERA kepada yang bukan beragama ISLAM
Aku memandang sepi cuma. Nak berkata tak mampu. Nak bergerak ku kaku. Wajah tua yang tak asing lagi cuma mampu ku renung dalam-dalam. Lemah tak bermaya wajahnya yang terlantar. Apa salahnya? Hingga dia tersadai sendiri. Aku juga masih punya pelawat walaupun hari bersilih ganti. Tapi dia? Dia keseorangan. Gering sendiri.

“Nurse, macam mana patient ni? Ada ahli keluarga datang?” Perempuan itu menggeleng. Lengkap berbaju putih kemas namun ku rasa agak seksi. Aku hanya memandang sayu dari kejauhan.

“Awak okey?” Tanya doktor setelah dia meneliti laporan tahap kesihatan aku. Aku cuma mengangguk. Fikiranku masih lagi menerawang jauh. Rasa kasih dan kasihanku tertumpah ke wajah nenek tua yang katilnya bertentangan dengan aku. Adakala aku mendekatkan diri. Memberi dia minum saat dia dahaga. Memberi urutan saat dia gelisah tak mampu lena. Aku jatuh kasihan. Apatah lagi dia tiada yang melawat. Menjaga keperluannya apatah lagi.

Pernah aku tanyakan, mana perginya anak dia. Dia cuma menggeleng dan mengalirkan air mata sayu. Aku tak jadi meneruskan niat bertanya lebih lanjut. Bimbang aku pula yang tak mampu menahan sebak di dada.

“Ada rasa sakit tak masa berjalan? Buang air?” Aku menggeleng semata.

“Awak kenapa sedih? Patutnya awak happy tau, sebab esok awak dah boleh keluar. Nanti saya senaraikan ubat untuk awak. Bagitau ahli keluarga lain. Selamat menyambut hari raya ye Iffah…” Lagi sayu aku mendengar perkataan raya dari mulut lelaki itu. Doktor Borhan setia menjaga aku selama empat hari aku di sini. Terlantar gara-gara keracunan makanan.

“Saya suka. Terima kasih doc. Tapikan, saya nak tanya sikit boleh?” Aku mula melontarkan seribu persoalan. Rupanya pihak hospital sengaja menahannya di wad kerana tiada siapa pun pedulikannya. Malah di nursery penjagaan orang tua pun sudah tak mampu menjaganya. Walaupun nenek itu sakit tua, tapi pihak hospital dengan rasa belas, menumpangkan nenek itu. Aku yang mendengar cerita itu terus menangis teresak.

“Sampainya hati anak-anak dia…” Itu saja yang lahir dari mulutku. Itu semua cerita setahun yang lalu. Saat nenek itu masih bernyawa. Kini dia telah pergi menghadap ilahi. Aku doakan dia tenang di sana bersama Sang Pencipta.

Setelah aku mendengar kisah anak-anak nenek itu tegar menghantarkan nenek itu ke pusat penjagaan orang tua dan langsung tak menjenguk apatah lagi memberi wang pembiayaan, aku tekad meminta keluargaku membawa nenek itu pulang. Biarlah aku sebagai saudara seislam menjaganya. Aku pun tak pernah merasai kehangatan kasih sayang seorang nenek. Nenek itu dijaga oleh keluargaku hinggalah saat terakhirnya. Aku bangga kerna aku berkesempatan membahagiakan dia walau sekejap cuma. Nenek itu tak bersalah kerana punya anak sebegitu. Bukan salah didikannya, bukan salah asuhannya. Cuma inilah ujian yang Allah turunkan untuknya. Nenek pergi dengan tenang buat selamanya. Hingga kini aku masih mendoakan dia di sana. Semoga bahagia yang abadi milikmu, Nek!

#rekaan
#peringatan
#hargai



Entah apa tak kena dengan aku hari ni...

ASSALAMUALAIKUM DAN SELAMAT SEJAHTERA kepada yang bukan beragama ISLAM
Aku nak meluahkan perasaan aku rasa serba tak kena. Sejak pagi sebelum pergi kerja lagi. Berikut adalah rentetan kesilapan yang aku lakukan.

1. Aku keluar pagar siap kunci, aku pakai kasut kerja padahal kena pakai kasut sukan sebab harini konon nak ajar PJ.
2. Aku terlupa pakai name tag, masa aku ingat aku dah kunci 2 mangga dan aku patah balik pergi ambil.
3. Aku lupa pakai lipstick, patah balik bukak mangga pertama. *Aku kena pakai sebab nanti nampak kusam dan tak bermaya. Lagipun barulah ceria macam anak murid kan?

Itu kisah pagi tadi. Kisah kad raya dan pos pula.
Siapa tuan mereka?
Aku siap print alamat, ada dua hamba Allah lambat bagi, terpaksalah aku tulis tangan dengan tulisan buruk. Lepas tu aku pun pergilah beli sampul dan tampal alamat kat sampul dalam kereta. Serba tak kena aku jadinya. Sampai aku berhenti dan aku ambil keputusan pergi pejabat pos dan beli setem. Konon balik rumah nak tampal elok-elok.

Sekali bila pergi aku terpandang gam kat pejabat Pos tu. Aku pun terfikir nak gam. Patah balik ke kereta ambil kad dan sampul serta alamat. Tengah menampal, boleh pulak gam meleleh sebab terbuka penutupnya. Aku pun tadah guna kertas yang ada. Aku gam jelah pakai jari yang selebihnya.

Kemudian aku nampak satu kad tak ada alamat, puas aku fikir. Rupanya Paripariputih tak ada lagi. Kebetulan alamat dalam handphone yang ada dalam kereta. Patah balik ambil handphone dan salin alamatnya laju-laju. Tulisan sangat buruk. Lepas tu aku terpandangkan span basah untuk lekat stem, tapi setem pulak ada kat purse yang telah aku campak dalam kereta sebab tangan penuh. Kembalilah aku ke kereta semula.

Lepas tu aku putus asa. Letih dengan kecuaian sendiri, aku pun gam sampul dan setem dalam kereta dengan tak selesanya. Senget benget setem aku tampal. Aku serabut sangat masa tu. Akhirnya, siap juga 20 keping kad selamat dicampakkan dalam box merah. Tinggal satu sebab alamatnya di Kajang. Pandailah aku pusing cari rumahnya. Yang terasa nak kad dari aku, ampun maaf. Aku bagi yang cepat bagi alamat je. Lagipun pos dua puluh keping pun dah serabut. 

Kbai.

Iftar bersama blogger Kay_Are

ASSALAMUALAIKUM DAN SELAMAT SEJAHTERA kepada yang bukan beragama ISLAM
Aku rasa ramai yang kenal mamat ni. Ehem popular dalam kalangan gadis-gadis. Sabtu lepas aku dan family blogger mengiftarkan diri di kedai Tomyam area gombak. Lagi? Mohon tabah dengan keaktifan dan keakraban kami.

Sebelum tu aku plan baik punya dengan family blogger aku tu. Nak iftar sama untuk terakhir kali pada Ramdan kali ini. Yalah, minggu depan masing-masing ada rancangan sendiri. Inipun korum tak cukup. Jadi jejaka bertuah bernama Kay_Are telahpun aku ajak dengan muka tak malunya.

Sebenarnya aku pernah jumpa dia di Wedding Nadh dan Kak Kiera bulan 11 tahun lepas. Setakat jumpa jelah. Tak sempat bertegur sapa pun. Kali ni memang berpeluang berborak dengan dia dan sempat skodeng kereta merah dia tu. Idaman aku kot. Harap satu hari nanti aku boleh menyelit dalam kereta tu. Tumpang orang punya pun jadilah haha.

Siakap stim
Kami makan besar malam tu. Orang belanja sebab bonus melimpah ruah. Alhamdulillah, orang tak kedekut rezekinya Allah murahkan. Oleh itu, marilah tengok gambar makanan. Wajah Kay Are? Aku tayang kejap lagi ekeke.
Siakap 3 rasa
Kesimpulan dari perjumpaan ringkas ini ialah jangan takut berjumpa blogger. Bukan dia nak gigit kau pun, blogger pun manusia biasa. Kadang alam maya lebih bermakna dan akrabnya melebihi yang realiti. Percayalah. 70% kawan aku adalah dari alam maya dan komen Kay Are pasal family blogger aku tu, "Korang macam rapat sangat. Macam family..." See? Belum jumpa belum tahu, belum cuba belum tahu juga ekeke.

Tibalah masa menunjukkan wajah blogger Kay_are atau link blognya kazreal.blogspot.com.
Terima kasih Dikbi sebab belanja kami.
Terima kasih PPP and family sebab datang makan LOL.
Terima kasih Ain sebab datang membulatkan diri LOL.
Terima kasih Naim sebab sudi jugak kau datang walaupun kau buta ......... *kau je faham LOL.

Accident lagi dengan divider

Aku tak tahulah apa badi aku dengan divider highway. 2011 aku langgar divider. Tahun ni aku menyagat kereta kat divider. Nasib tak ada apa jadi tadi. Aku syukur sangat tak ada apa jadi.

Tahun dulu pun bulan Ramadan. Tahun ni pun. Nampak tak kaitannya? Tapi kali ni aku bawak slow sebab hujan lebat sangat dari Jelebu-Kajang. Bila kat LEKAS tu makin lebat.

Aku rasa kereta aku dah macam nak ke tepi. Aku pun pusing stereng dua tiga kali. Bagi elak divider tu. Akhirnya, kena juga. Terseret dari depan sampai belakang. Bunyi macam orang main racing tu. Aku terus tekan lampu kecemasan. Turun masa tu jugak.

Aku risau pintu tak boleh buka. Aku tgk calar agak teruk. Aku pun bawak lagi slow. Tukar lane tengah. Kat tepi tu memang banyak air bertakung . Jadi kepada sesiapa yang lalu LEKAS jangan lalu lane kanan. Sebaiknya berhenti tunggu hujan reda.

Allah bagi aku peluang untuk hidup. Bukan kedua. Tapi ketiga. Aku sangat bersyukur. Walaupun sedih kereta bercalar yang sangat teruk. Nyawa lagi penting. Cedera kereta aku boleh bayar, cedera diri tiada harta yang mampu membayarnya...

Ada orang... edit gambar...

ASSALAMUALAIKUM DAN SELAMAT SEJAHTERA kepada yang bukan beragama ISLAM
Ada orang kurus, edit gambar jadi gemuk.
Ada orang muda, edit gambar jadi tua.
Ada orang ada muka, edit gambar bagi tak jelas dipandang mata.
Ada orang muka biasa, edit bagi makin comel dan gebu.
Ada orang muka kacak, edit gambar tutup macam penyamun.
Ada orang muka tak kacak mana, edit bagi nampak macam kasanova.

Pelbagai ragam. Pelbagai gaya. Pelbagai cara. Yang penting pasang niat yang positif. Jangan ada yang dengki. Jangan pula yang busuk hati. Ada sebab mengapa mereka memilih untuk edit sebegitu. Siapa kita nak menentukan dosa pahala mereka? Yang mana negatif, kita doakan dia berubah. Yang positif kita boleh jadikan dia teladan. 

Tutup muka bukan saja mengelak dari dikenali, ia juga mengurangkan risiko bahaya bila di luar. Misalnya, ada orang benci sangat dengan aku, tup tup dia nampak aku tengah berjalan sendiri di KL Sentral. Bahaya zaman sekarang. Buatnya dia psiko. Nak culik aku ke kan? Buat tebusan? Tak ke naya? Hati-hati! Macam-macam boleh jadi =) 

You're My Sunshine!!!

ASSALAMUALAIKUM DAN SELAMAT SEJAHTERA kepada yang bukan beragama ISLAM
Gambar hiasan semata
Sebelum aku ajar budak-budak menyanyi. Marilah aku ajar korang menyanyi dulu. Mohon nyanyi. Sportinglah sikit ye dak? Menceriakan suasana puasa yang letih, lesu, suram. Terimalah liriknya...

You are my sunshine my only sunshine

You make me happy when skies are grey

You'll never know dear how much I love you

So please don't take my sunshine away


Thanks makin ramai yang komen setelah G+ dimansuhkan. Kesimpulannya, koranglah penyeri blog aku ni ececeh sweet macam gula-gula sebalang tak?

Tak mesra pengguna betul!

ASSALAMUALAIKUM DAN SELAMAT SEJAHTERA kepada yang bukan beragama ISLAM
Baru sehari aku tukar comment box dari yang biasa kepada G+. Yang aku dapat cumalah 3 komen. Paling penting dua orang pengkomen tegar aku komplen tak dapat mengomen. Sedih sangat diorang tak boleh tinggalkan komen.

Itulah tangan gatal lagi nak try yang baru. Nampaknya tak semua yang baru itu seronok. Adakala baiklah setia dengan yang lama. Oleh itu, aku kembali ke pangkal jalan. Harap lepas ni tak ada yang meroyan tak boleh tinggal komen dah. Anon pun boleh tinggalkan komen.

Walaupun aku semakin malas berblog, berblogwalking, mereka tetap setia berkunjung ke teratak sepi ni. Siap berlumba-lumba nak komen. Bukan aku buat Top Commentor pun. Tapi keikhlasan mereka tu amatlah aku sanjung tinggi. Terima kasih banyak-banyak atas kesetiaan korang. Terharu mak noks. *tissue please (srot srot srooooot) =P

Situasi-situasi seperti 'Sarang tebuan jangan dijolok'

ASSALAMUALAIKUM DAN SELAMAT SEJAHTERA kepada yang bukan beragama ISLAM
Orang kita ni makin orang marah makin menjadi-jadi dia nak sakat. Sedar atau tidak, dia telah mencetuskan rasa kurang senang dan seterusnya menambah bara di hati. Antara situasi-situasi yang biasa jadi ialah;

1.Dah tahu tanya lagi...

A: Kau tengah buat apa? *A nampak B tengah makan.
B: Aku tengah tidur. Kau tak nampak? *B bengang!

2. Banyak pula tanya...

A: Kau free tak sekarang?
B: Tak sangat. Kau nak apa?
A: Kau rasa aku nak apa?
B: Aku tak ada masa nak berteka-teki dengan kaulah. Baik kau blah dari sini sebelum kau pulak kena fire...

3. Dah tahu orang marah lagi dibuat...

A: Aku kan dah cakap banyak kali aku tak suka kau buat macam ni.
B: Ala kau bukan tak tahu perangai aku kan?
A: Habis perangai aku kau tak nak ambil tahu pulak? *A terus blah dengan hati sebal.

4. Gurauan yang tak lawak...
A: Apasal kau selalu keluar dengan dia?
B: Dah dia kawan aku. Tak boleh ke?
A: Tak boleh. Aku cemburu tengok korang rapat hahaha...
B: Ada aku kisah?

5. Dah tahu orang marah, lagi nak dicabar...
A: Kau ni marah sangat dengan aku kenapa? Rilekslah.
B: Kau tak rasa apa aku rasa. Senanglah cakap.
A: Meh marah aku. Apa yang kau tak puas hati sangat? Marahlah, marahlah...
B: Kau annoying. Kau suka buat ikut kepala kau. Kau tak sedar ke kawan-kawan ko taknak kawan dengan kau sebab perangai kau yang super annoying. Kau nak sangat aku cakap kan? Kenapa kau diam? Tak boleh terima hakikat? Dah kau jugak yang nak tahu sangat kan? *B terus meluahkan rasa tak puas hatinya.

Okey, korang boleh tambah sendiri di bawah. Ini cuma pendapat aku. Sebab tu aku kata aku bagai sarang tebuan. Ditengok boleh diusik jangan. Ada masa kita kena peka dengan situasi. Ada masa kita perlu serius. Ada masa kita perlu memahami. Ada masa kita perlu diam. Jangan ingat orang boleh terima kita tanpa syarat. Semuanya berlaku bersebab. Jangan ingat semua orang suka dengan kita dan jangan ingat kita je betul dalam segala hal. Renungkan dan selamat menjalani ibadah puasa. =)

Contest Mega Raya, Teka Syiling Raya, Menang Duit Raya!

ASSALAMUALAIKUM DAN SELAMAT SEJAHTERA kepada yang bukan beragama ISLAM
Mohon mengklik ini banner untuk menjoin dan berpeluang mendapat wang tunaiiiiii!
Jawapan tekaan : RM 57.15
Tunggu dulu!

Marilah meneka bersama. Mana boleh aku sorang je pening meneka berapa jumlah syiling di atas ni! Apa tunggu lagi. Ikut je syarat mudah kat bawah ni. Lai lai kumpul duit raya =)

Contest ini akan tamat pada 5 Ogos 2013 Jam 11.59 Malam

Matang dan usia tidak seiring

ASSALAMUALAIKUM DAN SELAMAT SEJAHTERA kepada yang bukan beragama ISLAM
Dua tiga hari ni memang menyirap darah je. Habis pahala puasa. Apabila matang tidak hadir bersama usia, maka perangai sangat tidak matang akan muncul. Walaupun anak dah berderet, umur dah lanjut.

Ini soal kematangan berfikir. Macam mana kita memahami apa yang orang lain sampaikan tanpa perlu ada rasa sentap. Ini tidak. Baru ditegur yang lebih muda, dah mula meradang. Emosi mengawal minda. Bak kata lecturer aku, orang yang berjaya akan mendahulukan akal barulah emosi.

Dalam Islam pun ada menyatakan bahawa jangan buat keputusan ketika marah. Inilah hikmah yang dia patut lihat. Melenting tak kena masa. Mata nampak sudut yang negatif. Itulah orang tua-tua kata, siapa makan cili dia terasa pedasnya. Kalau betul kita buat kerja kita, orang takkan menegur. Kalau orang tegur, terima dengan hati terbuka. Jangan cari salah orang dan menutup salah sendiri. Grow up!

Usia separuh dari aku tuanya, tapi aku rasa aku lagi matang dan bertanggungjawab. Sedarlah what you give you get back. Tak percaya? Allah dah aturkan jalan sebaiknya untuk kita. Contoh mudah, kau tak jaga orang tua kau, insyallah kau dah tua nanti anak-anak kau takkan jaga kau dengan alasan komitmen kerja. Tolonglah ingat, dunia ni bukan untuk kejar duit semata-mata. Renungkan dan selamat berpuasa.

Puasa pertama yang mencabar akal dan minda serta emosi

ASSALAMUALAIKUM DAN SELAMAT SEJAHTERA kepada yang bukan beragama ISLAM
Puasa yang pertama betul-betul mencabar kewibawaan aku sebagai manusia. Yang pertama anak murid yang sangat aktif. Kalau lecturer datang observe memang gagal. Tapi sebenarnya skill mengawal kelas memang tak semudah teori yang kita belajar. Bila praktikkan memang tak 100% betul.

Tipulah kalau aku tak marah anak murid. Tipulah aku tak jentik langsung. Tipu sangat. Aku baik dengan mereka tapi pada masa yang sama kenalah tegas. Aku cuba mengawal amarah lagi-lagi bulan puasa. Nak-nak pembantu prasekolah tak ada. Kalau pembantu ada, budak takut nak buat bising.

Aku sebenarnya tak kisah budak-budak nak main ke apa. Tapi bila fikir balik, kami di sekolah. Tempat belajar. Yang ramai manusia di dalamnya. Bukan kami je ada. Nak tak nak aku perlu kawal supaya tak ada yang datang menjenguk. Kalau tegur depan tak apa, kalau belakang? Sentap!

Sangat mencabar puasa lagi bila ada orang buat lawak yang tak lawak. Sebenarnya apa yang kita tulis itulah yang kita maksudkan. Kalau melawak, kita akan cepat faham. Ini tidak. *HAHAHA itu macam plastik je nampak. Wake up! Kalau ya melawak, tak semua boleh terima lawak itu dan akhirnya sendiri yang mengamuk tak tentu. Bila kita melawak tahu pula tak boleh terima? Haila manusia =)

Cerpen: Sayangnya...

ASSALAMUALAIKUM DAN SELAMAT SEJAHTERA kepada yang bukan beragama ISLAM
“Aik baru habis mengajar ke ustaz?” Suara rakan sekerja sayup kedengaran. Aku menggagah diri untuk mendengar tiap butir bicara mereka. Sambil mata masih ralit dengan gajet di tangan.
“Yelah kak. Macam mana kerja tadi? Beres?” Suara dia benar-benar aku kenali.
“Tak mungkin!” perlahan saja suara aku terbit sendiri.
“Beres dah. Patutlah bagi salam kat akak tadi. Dalam diam ada makna. Kau tengok ni Zah. Bertuah punya budak…” Kak Lai membebel. Ustaz itu hanya ketawa.
“Alah kak. Macam tak biasa… akak tak jawab lagi soalan saya ni…” Lelaki itu menggesa tentang isu sama. Aku mengagahkan diri memandangnya.
“Dahlah. Zul kalau mintak tolong kemain lembut suara. Cair akak mendengar. Mujur akak dah tua…” Tawa lepas. Aku telan air liur. Zul! Siapa tak kenal Zul. Guru ganti yang pernah mengajar aku satu ketika dulu. Kini menjadi rakan setugasku. Umur kami pula tak jauh beza. Aku sebenarnya pernah ada rasa suka. Crush!
“Zul, ni cikgu baru. Dia baru lapor diri hari ni. Kau bagi dia buku sekolah. Biar dia baca sementara tunggu Pengetua datang. Lambat pulak ‘mem besar’ ni datang.” Aku mula gabra. Peluh dingin mula menyapa. Sungguh aku tak senang duduk. Mungkin Cikgu Zul tak kenal aku, tapi aku ingat dia. Sangat ingat!
“Cikgu baru ke?” Aku tunduk semata. Angguk tidak. Geleng pun tak.
“Nah buku ni. Dari mana?” Dia mengambil tempat di salah satu kusyen yang ada. Lagilah aku gugup. Perlahan aku menjawab pertanyaan.
“Aah cikgu baru. Saya asal Gombak…”
“Oh Gombak, rumah mak saya kat situ…” Gembira suaranya mendengar nama tempat itu.
“Cikgu…” Aku mula memberanikan diri memandangnya.
“Ya saya?” Aku jadi kelu.
“Awak…saya macam kenallah. Kita pernah jumpa kat maktab ke sebelum ni? Saya pun sambung belajar sekarang ni…” Ceritanya tanpa dipinta.
“Cikgu Zulfitri. Takkan saya tak kenal kan?” Aku mula berani.
“Kita kenal ke? Maaflah saya memang pelupa sikit. Maktab Raja Melewar ke?” Cikgu Zul masih kekal ramah sama seperti dulu. Yang berbeza hanyalah gelaran. Dulu cikgu kini ustaz. Janggal aku!
“Kat sini orang panggil saya ustaz. Oh ya, siapa nama awak?”
“Zakiah Hanis…” Itu saja mampu aku ucapkan. Siapa tak berdebar jumpa orang yang pernah disukai satu ketika dulu. Tingkatan 4 adalah tahun honeymoon. Jadi, guru-guru banyak fokus untuk SPM tahun itu. akhirnya, kami dapat guru ganti baru. Guru Bahasa Melayu yang bernama Zulfitri. Lepasan SPM. Best student lagi.
“Hanis? Awak belajar kat Gombaklah kan? No wonder awal panggil saya cikgu. Dulu saya memang ada jadi cikgu ganti. 3 bulan,” Dia mengangguk sendiri. Aku tersenyum.
‘Sekurangnya dia ingat!’ hatiku berbisik gembira.
“Betullah tu. Cikgu masa tu muda lagi. Jasa cikgu saya kenang sampai bila-bila…thank you!” Aku pula yang mula rancak berbual.
“Amboi ayat novel sungguh. By the way, lepas kerja jadi cikgu tulah saya tergerak hati nak sambung belajar. Tapi bidangnya tak sama. Awak pula ajar apa nanti?”
“Bahasa Melayu… seronok jumpa cikgu balik…” Aku menzahirkan rasa. Bukan setakat seronok, sangat seronok. Rasa ingin melompat bintang je ketika ini. Jantung mula berdetak deras.
“Okeylah Hanis. Saya ada meeting kejap lagi. Selamat bertugas ye. Bangga saya anak murid saya sebaris dengan saya pangkatnya…” Aku turut tersenyum. Terus terlupa gajet di tangan terlepas dari genggaman.
Xxxxx
Seminggu yang sibuk. Macam-macam hal aku perlu uruskan di tempat baru. Ada saja kerja menanti. Biasalah graduan panas-panas dari oven katanya.
“Hanis, nanti pergi pejabat. Nak isi data online. Benda tu penting tau…” Senior memberi pesanan. Aku hanya mengangguk. Adat di tempat orang. Masuk kandang kambing mengembek. Begitulah sebaliknya. Langkah aku laju ke pejabat. Bimbang orang ternanti-nanti.
“Ha, datang pun. Kenapa lambat cikgu Hanis?” Sekali lagi dia aku temui. Jangan kata dia yang nak isikan data aku? getus hatiku sendiri.
“Cikgu, kelas saya habis lambat tadi. Murid lambat hantar kerja…” Aku memberi alasan kukuh. Memang begitulah hakikatnya.
“Awak ni. ada-ada je. Meh nak isi. Masukkan kod sekolah dengan kata laluan. Macam ni…” Aku ralit mendengar setiap patah perkataan yang keluar dari mulutnya. Aku benar-benar gila.
“Hanis, awak ni faham ke tak? Saya tanya terkebil-kebil je…”
“Faham cikgu. Sorry, benda ni baru bagi saya…” Aku cuba cover kesalahanku. Padahal aku punya fikiran sudah jauh terbang ke langit yang membiru.
“Okey macam nilah. Tengok saya punya profil. Klik nama saya, tengok macam mana saya isi…” Aku terus memerhati setiap data dengan tekun.
‘Status perkahwinan…sudah berkahwin…’
“Cikgu kahwin tak ajak!” Aku cuba memurnikan rasa hati. Walaupun perit terasa kini.
“Nak ajak macam mana. Saya kahwin dua tahun lepas. Awak pun lost contact kan?” Cikgu Zulfitri cuba menangkan dirinya sendiri. Aku tersenyum tawar.
“Tahu. Saja je usik cikgu. Dah ada anak?” Laju aku bertanya.
“Belum ada rezeki…” Suaranya pula hambar.
“Sayangnya…”
“Tak apalah Hanis. Rezeki tu insyallah akan ada. Saya dengan isteri saya tak pernah putus asa. Tapi biasalah mulut orang, selalu je ada suara sumbang. Awak belum kahwin kan?” Dia tukar topik.
“Aaa belum. Saya tak terfikir pun lagi cikgu. Kerja lagi utama…” Dalam hati aku sudahpun berlagu pilu. ‘Sebenarnya saya tunggu cikgu…’
“Awak ni… kahwin tu kan sunnah. Jangan tak nak kahwin pulak bila jodoh sampai. Rugi tau jadi orang single. Saya ni, jumpa yang berkenan terus nikah. Buat apa nak pening kepala. Bercinta bagai nak rak. Janji sehidup semati akhirnya putus tengah jalan. Betul tak?” Cikgu Zul masih ramah. Masih banyak cakap sama seperti dulu. Masih tak pernah faham isi hati aku. Sama juga seperti dulu.
“Betul…”
“Awak kalau tak ada calon, saya boleh kenalkan kawan-kawan saya yang bujang. Trust me, kahwin ni seronok. Rugi lambat-lambat kahwin tau…” Gelak sakan Cikgu Zul. Aku masih tersenyum. Itu je mampu aku balas. Akhirnya, cinta aku tetap tak kesampaian. Kecewa sangat. Seperti luka ditabur garam. Begitulah sakitnya rasa ini. Tapi aku tetap doakan Cikgu Zulfitri berkekalan jodohnya dan dikurniakan cahaya mata dengan segera.
“Selamat tinggal cintaku…” Air mata mengalir saat aku melihatnya berpelukan dengan isterinya. Sungguh aku tak betah untuk melihat kemesraan mereka. Akhirnya, aku buat keputusan pindah sekolah setelah sah jawatan. Kini tiada lagi berita darinya. Entah apa khabar cikgu itu. Betullah kata orang, crush always remain crush.

TAMAT…

*Adakala reality amat payah untuk diterima tapi itulah hakikat sebuah kehidupan. Allah lebih tahu apa yang terbaik untuk hamba-hambaNya.

Kita kawan kita lawan!

ASSALAMUALAIKUM DAN SELAMAT SEJAHTERA kepada yang bukan beragama ISLAM
Apa yang aku boleh cakap pasal diorang ni? Apa yang korang nampak itulah diri mereka sebenar. Nampak macam kebudak-budakan tapi semua matang bila topik serius atau sedih. Kalau berjalan, mesti orang lain akan pandang. Bising teramat sangat. Cakap semedang boleh dengar. Inilah pengubat duka lara. Peneman kala sunyi. Dunia maya tak berseri tiada diorang. Dunia realiti sentiasa teringat kembali. Korang adalah yang terbaik antara yang baik. Mungkin ada yang tiada dalam gambar, tapi percayalah bila mana nama korang tersemat kat hati aku. Maknanya korang pun sebahagian dari hidup aku. 

Jelebu dan bergelar guru

Itulah tempat yang tertera dalam surat penempatan. Perasaan bercampur baur. Sedih pun ada. Blur ada. Gembira? Entah. Sejujurnya aku belum boleh terima kenyataan yang aku perlu ke tempat ini. Jauh dari keluarga dan rakan.

Lain benar rasa bila dah bergelar cikgu. Dulu belajar main-main. Seronok sangat bila murid panggil cikgu. Rasa nak melompat. Sekarang? Lain sangat. Rasa terbeban satu tanggungjawab yang besar.

Jelebu. Sebuah pekan kecil pada aku. Memang tak ada apapun. Jalan bengkang bengkok itu biasa. Pergi mana-mana rasa jauh semata. Tempat orang yang ganjil aku rasa. Serius aku tak pernah jejak kaki ke sini.

Apa yang aku lakukan? Cuba berubah untuk menyesuaikan diri. Janggal itu biasa. Dipulaukan itu ada terasa. Orang baru. Muda. Freshie. Ada degree pulak. Memang orang akan cop bukan-bukan. Itu normal. Aku cuba hadam gaya hidup di sini. Aku harap aku akan terus mampu bertahan.

Redha adalah perkara utama yang aku harus lakukan tika dan saat ini. Ada hikmah semua ini. Ada ganjaran menanti esok hari. Tiap hari menyedapkan hati diri sendiri. Di tempat terpencil ini. :-)

Selamat jalan kawan-kawan

ASSALAMUALAIKUM DAN SELAMAT SEJAHTERA kepada yang bukan beragama ISLAM
PISMP PRASEKOLAH JAN 2009 IPG KAMPUS PEREMPUAN MELAYU, MELAKA

Mereka berpisah akhirnya untuk mencari rezeki sebagai pendidik.
Negeri Sembilan: 1 (Ipah)
Terengganu: 1 (Tehah)
Pahang: 3 (Jue, Lieya, Kak Zira)
Sabah: 5 (Syikin, Ned, Masz, Husna dan Tikah)
Sarawak: 10 (Naniey, Kak Fira, Enon, Amin, Anis Afiqah, Anisyafira, Alia, Ecah, Diana dan Kak Mai)

Selamat jalan kawan-kawan. Semoga semua berbahagia di tempat masing-masing ditugaskan. Ada hikmahnya semua ini terjadi. Kita perlu redha. Allah aturkan semuanya dengan indah. Yang jauh kita doakan keselamatan. Yang dekat bersyukur apa adanya. Yang terpaksa berpisah dengan suami, anggaplah ini satu ujian. Yang belum jumpa jodoh, carilah kat sekolah berdekatan ekekeke =)

Akhirnya aku posting!

ASSALAMUALAIKUM DAN SELAMAT SEJAHTERA kepada yang bukan beragama ISLAM

Alhamdulillah. Jadi orang negeri sembilan, marilah tolong aku angkut barang. Tapi tak tahu lagi area mana dicampakkan. Negeri sembilan kira jiran aku. Tetap jauh dari keluarga yang membuatkan aku sedih. Memang aku patut bersyukur, kawan aku dapat Sabah Sarawak. Apapun kita dapat, ke manapun kita pergi, tugas kita sama. Itu yang penting kan? Hwaiting!

Kistot: Posting

"Kau dapat mana?" Dira menanyakan sahabatnya. Risau juga kawan yang baru kahwin terpaksa ke Sabah mahupun Sarawak.
"KL! Kau pulak?" Senyuman manis terukir di bibir Wirdani.
"Aku nogori. Tapi baguslah kau dekat dengan suami... Bolehlah cari rumah dah..." Dira tumpang bahagia.
"Tapi tak tahu lagi area mana. Lagipun rumah kat sini mahal..." Dira angguk tanda setuju.
"Ala jangan risau. Kau okeylah KL. Ada classmate aku kat Sarawak. Dahlah mengandung. Jauh dari laki. Selamat aku tak kahwin lagi..." Wirdani terkejut.
"Serius? Kesiannya dia. Siapa lagi dapat sana? Ingat yang tak kahwin je duduk sana..." Dira turut mengeluh. Ini semua luar jangkaan.
"Aku ingat posting kira yang bujang je potensi Sabah Sarawak. Tapi itulah... Ramai nak kahwin awalpun sebab nak lari dari kena mengajar kat sana..." Dira melontarkan fakta. Bukan dia tak tahu. Majoriti sememangnya berfikiran begitu. Lagi-lagi perempuan.
"Aku pun tak sangka dapat KL. Mungkin sebab batch aku yang pertama untuk bidang Pemulihan..." Dira tersenyum. Tangannya memegang smartphone. Segera mata terlihat berita di salah satu group discussion di laman sosial.
"Wir kau kena dengar ni. Keputusan hari ni tak sah. KPM akan memaklumkan keputusan penempatan yang rasmi esok hari..." Dira mengeluh. Wirdani juga. Akhirnya mereka kembali berdebar. Adakah masih di tempat sama? Atau nasib mereka sama seperti yang lainnya. Manusia merancang tapi rancangan Allah adalah yang terbaik. Dira kecewa. Wirdani juga. Lega itu cuma seketika. Penantian itu yang lama. Sabar dan terus bersabar. Allah lebih tahu yang pastinya.

#doakan aku dan kawan-kawan aku berkenaan hal posting ni ye...

Copy paste biar berpada jangan bagi betis nak paha

Ada kakak blogger main-main cakap nak copy paste cerpen aku. Uihh nak gugur jantung. Tak boleh. Tak boleh. Itu memang tak boleh. Ini bukan saja mendatangkan marah, tapi boleh putus sahabat.

Copy paste berpada tu maksud aku macam status. Entry yang berunsur nasihat. Itu tak apa bagi aku. Janji niat dia baik. Pahala dapat kat kita. Tapi kalau karya aku kena ciplak memang aku menangis.

Bak kata Boni, hasil kerja kita. Ya aku tahu tu. Aku pun akan marah. Sebab cerpen tu kita usaha bersungguh. Takkan cakap terus siap cerpen sebuah. Lagi-lagi dia bukukan hasil kita. Dapat duit dari jualan hasil. Itu sangat tak boleh.

Copy paste berpada-padalah. Jangan orang bagi betis nak paha. Agak melampaulah kan kalau kita bersusah payah buat orang lain dapat nama. Itu memang tak adil. Allah pun tak suka orang macam tu. Apa yang aku maksudkan dalam entry sebelum ni sesuatu yang tak mendatangkan keuntungan harta mahupun nama.

Status aku makin ramai copy paste tak bagi kredit. Aku tak kisah sebab saham aku tetap dapat. Setakat status apalah sangat. Tapi kalau dia bukukan koleksi status aku pastu letak nama dia memang sup kakilah jawabnya. Jangan guna hasil kerja orang lain untuk berjaya...

Gejala copy and paste

Boleh tak aku nak gelak je? Dulu aku sangat anti. Marah. Sakit hati. Geram. Tapi sekarang gelak pun mampu. Sebab apa? Biar aku senaraikan sebab musababnya. Bagi korang tak cop aku gila sebab gelak sorang-sorang.

1. Nikmat Allah beri.
Yalah, idea itu Allah beri. Allah bagi izin untuk aku tulis ayat sebegitu untuk dikongsikan kepada orang lain. Nasihat yang dia copy paste, lepas tu kawan dia baca pun pahala dapat kat aku jugakkan?

2. Penghargaan
Tak kiralah bagi kredit atau tak aku kenal ayat aku. Jadi bangga jugak orang ambil. Sekurangnya dia menghargai kelebihan aku buat status atau entry. Ya tak?

3. Semangat.
Makin bersemangat aku nak memberi idea, nasihat yang berguna kepada yang baca. Aku tak nak sia-siakan semua kelebihan yang ada. Apa yang baik aku kongsi. Bukan nak kejar populariti atau like. Yang penting orang baca dan faham apa yang aku sampaikan. Kadang status atau entry terkena batang hidung sendiri. Tapi bagus jugak, tak adalah aku lalai dan ulang lagi perkara yang salah tu kan?

Kesimpulannya, bila kita pandang sesuatu perkara dari semua sudut baru kita nampak positif dan negatifnya. Adakala memilih menjafi positif lebih baik. Kalau orang tu tak kreditkan nama aku pun tak apa. Aku kenal ayat aku, kawan-kawan aku kenal dan yang paling utama Allah tahu ;-)

Andai aku mati esok hari

Andai aku mati esok hari...
Janganlah kau tangisi....
Janganlah kau ratapi...
Janganlah kau kesali...

Andai aku mati esok hari...
Tutuplah aibku selama ini...
Kau padamlah salahku ini...
Kau kuburkan segala rasa benci...

Andai aku mati esok hari...
Kau beri aku doa dari hati...
Kau iringiku dengan ayat suci...
Kau basuh cerita pahit selama ini...

Andai aku mati esok hari...
Senyumlah walau sedih hati...
Luahkan kata-kata sejuk hati...
Sapulah air matamu dengan jari...

Andai aku mati esok hari...
Ingatlah bahawa mati itu pasti...
Jangan kau asyik dengan duniawi...
Juga isikan jiwa dengan rohani...

AlFatihah kepada sesiapa yang telah selamat pulang ke Rahmatullah.... Dari Allah kita datang, kembali juga kepadaNya... Semoga roh-roh yang diseru aman... Dan ditempatkan dalam golongan yang beriman... Hidup sememangnya singkat. Sudahkah kita sedia menjadi jenazah di kemudian hari? :-(

Kistot: Kamu

Kamu berjalan sendiri. Aku melihat sahaja. Ingin ku tegur tapi aku malu. Lantas Maya yang memulakan langkah. Laju dia menyapa kamu. Aku hanya mampu mengigit bibir.

‘Maya ni!’ Getus hatiku. Aku diam tak bersuara. Malu yang terlampau seperti aku sedang bertelanjang. Padahal itu tidak patut ada. Kamu melemparkan senyuman. Jantungku rasa deras seperti derasnya sungai yang mengalir. Aku cuma tersenyum apabila berpaling dari wajah kamu. Senyumanku takkan mungkin kamu lihat. Aku jadi malu.

“Maya, Nita nice to meet both of you. Saya nak sangat borak lama tapi kawan saya tengah tunggu tu… jumpa nanti ye…” Ceria kamu melambaikan tangan kepada kami berdua. Mungkin lambaian itu cuma untuk Maya. Sekali lagi aku kecewa dengan andaian sendiri.

“Jom Nita sayang… kau tak payah tengok lelaki tu macam nak terkam. Dia dah tak ada tu…” Maya mematikan pandangan jauhku. Kecewa dengan diri sendiri. Entah siapa nama kamu. Aku langsung tak mendengar setiap kata dari mulutmu dan Maya. Fikiranku kelain. Erti kata lainnya aku sibuk mengagumi setiap sudut wajahmu. Hatiku benar-benar tertarik.

“Nitaaa… cepatlah… malam ni kau nak tersenyum sampai ke subuh pun tak apa…” Usik Maya lagi. Aku bengang. Mulutnya adakala menyakitkan hati. Apa guna aku tersenyum sampai subuh andai perhatian kamu untuk Maya bukan aku.

Malam itu telefon berdering. Aku jawab dengan malas. Suara kamu menggamit cuping telinga. Ya, benar kamu yang ku jumpa siang hari. Dan benarlah kata Maya, malam itu aku tak boleh tidur. Senyumanku tak berhenti terukir mengenangkan perbualan kita berdua. Kamu telah curi hati aku wahai Fadil. Jaga hati aku baik-baik. Hatiku berbunga-bunga. Andai kamu jodohku, aku bersyukur teramat.
#jiwang ke? Haha kbai.

Jom kahwin!

Taip padam. Taip dan padam. Akhirnya aku pilih tajuk. Jom kahwin! Rasa gatal je tajuk tu. Tapi bukan itu niat aku. Aku cuma nak ajak korang berfikir bersama-sama aku. Aku bagi soal jawab bagi korang mudah faham apa yang aku nak sampaikan.

A: Jom kahwin.
B: Kenapa tiba-tiba?
A: Ala umur kita dah sesuai untuk kahwin kan. Lagipun awak single saya single. Awak tak jealous ke tengok kawan-kawan awak dah kahwin?
B: Perlu ke kahwin hanya sebab saya cemburu dan saya single? Awak tahu tak kahwin ni bukan setakat suka-suka, sayang, sweet?
A: Bukanlah. Maksud saya kan elok kalau kita kahwin. Saya suka awak. Jangan risau saya akan bahagiakan awak...
B: Awak mungkin dah sedia. Tapi saya tak. Kahwin bukan semata-mata nak bahagiakan pasangan. Kahwin tu bukan untuk menghalalkan hubungan semata-mata. Kahwin bukan sebab awak nakkan saya. Kahwin bukan semata-mata awak nak lari daripada bebelan mak ayah awak tiap hari suruh kahwin. Saya tak rela dijadikan alasan atau alat untuk awak lepaskan diri awak dari masalah.
A: Awak, janganlah serius sangat. Cool okay?
B: Soal nikah kahwin tak boleh dibuat main. Kalau awak fikir kahwin itu cara untuk selesaikan masalah bermakna awak silap, sebab lepas kahwin banyak lagi masalah yang akan timbul dengan pemikiran sebegitu. Faham?
A: Okey, okey. Saya diam. Lupakan je okey?
B: Ubah gaya pemikiran awak dan saya akan pertimbangkan lamaran awak tu. Assalamualaikum...

Kesimpulannya, kahwin bukan perkara mudah. Fikir semasaknya. Jangan sebab orang suruh kahwin, kita ikutkan juga. Teguhkan iman terlebih dahulu sebelum menjalankan misi mencari imam mahupun makmum.

Ps: Belum masanya untuk korang tanya aku bila aku nak kahwin. LOL kbai.

Disebalik apa yang kita nampak

Kita takkan pernah tahu... Kita takkan pernah sedar... Kita takkan dapat rasa duka dibalik senyuman... Kerana kita nampak apa yang kita mahu nampak dan kita buat-buat tak nampak apa yang kita enggan nampak...

Dua berita GEMBIRA untuk IFFAH AFEEFAH

ASSALAMUALAIKUM DAN SELAMAT SEJAHTERA kepada yang bukan beragama ISLAM
ALHAMDULILLAH
Pada sesiapa yang sama macam aku, masih ada peluang. Tunggulah surat dan berita gembira ini. Memang lama kan kita menanti untuk posting? Sabar itu ada ganjarannya. Ini belum tahu penempatan. Masing-masing doakan aku dapat dekat dengan family =)
PreConvo at Putrajaya
Panas terik lepas raptai kami berjalan sekitar PICC. Tak perlu photographer handalan. Guna phone pun boleh.
Setelah lima tahun masih kekal sengal kikiki
Akhir kata dari aku moga persahabatan yang terjalin kekal sehingga ke syurga. Dah dapat kerja tu bersyukurlah dan teruskan menjadi pendidik yang berwibawa. Untuk semua juga =)
Kamilah GENG SENGAL ABADI

Behave!

ASSALAMUALAIKUM DAN SELAMAT SEJAHTERA kepada yang bukan beragama ISLAM
Apa yang aku nak taip hari ni berkaitan dengan personaliti, gaya hidup dan cara kita membawa diri untuk masuk sesuatu kelompok. Bukan kita, mungkin lebih menjurus kepada aku.

Sebenarnya aku dah perasan lama perangai aku memang agak kebudak-budakan sikit. Biasalah orang kata itu yang memeriahkan suasana. Kalau semua nak jadi serius, siapa nak jadi sengal? Iya tak? Tapi tak semua orang boleh terima cara kita. Lagi-lagi perempuan. Cuba kalau tak sopan sikit mesti kena sound baik punya. BEHAVE!

Aku selalu kena dengan adik angkat aku. Walaupun budak tu baru 16 tapi dia pulak lagi matang dari aku. Nak tak nak kenalah dengar cakap dia. Tapi kejap jelah behave lepas tu menggila balik. Aku tahu aku kena kurangkan kegiatan ketidakmatangan aku ni. Kang orang cop aku gedik, gila dan sebagainya.

Apapun aku nak berubah menjadi lebih matang. Gila-gila bila perlu. Jangan terlalu teruja sehingga lupa daratan. Jangan gila gamba. Eh apa kaitan? Nanti ada orang cop aku gila gambar. Ramai rupanya tak suka kat aku ni. Tak sangka. Yang penting aku ada moto baru, Kurangkan kesengalan tingkatkan kematangan. Amboi!

Cerpen: Pergi saja....

ASSALAMUALAIKUM DAN SELAMAT SEJAHTERA kepada yang bukan beragama ISLAM
“Pergi!!!” Dentuman pintu kuat kedengaran. Di dalamnya ada suara perempuan sedang menangis kelukaan. Sakitnya bila ditinggalkan. Sakitnya bila dikhianati insan tersayang. Dan lebih sakit bila kebenaran terungkai setelah dia sah menjadi isteri kepada suami yang dia benci kini. Maira menangis kesedihan. Teresak-esak di balik pintu kamar utama. Bagaikan tiada penghujung tangisan itu. Sungguh beban yang tergalas di hati kecilnya sangat menyesakkan dada. Sesekali dia menarik nafas kasar. Tangisan tetap setia menemani si isteri.
Xxxxxx
“Maira…” Suara lembut menyapa gegendang telinganya. Yang pasti bukan suara si suami pendusta. Bukan suara serak lelaki itu. Matanya yang bengkak dibuka. Perlahan kelopak dinaikkan. Silau menebus pancainderanya.
“Maira… bangun nak,” Mak Lah menghulurkan tangan yang kudrat tak seberapa untuk membangunkan semula Maira dari pembaringan di lantai marmar yang sejuk tanpa alas.
“Mak Lah, jangan risau. Saya bangun sendiri… lagipun Mak Lah bukan kuat sangat… saya ni gemuk tau…” Perlahan Mak Lah berundur memberikan laluan kepada Maira. Puan muda dalam rumah besar ini. Dia sudah lama menantikan orang baru yang menyerikan rumah ini. Sejak kematian Datin Suhana, rumah ini menjadi sunyi. Redzwan sibuk dengan kerja. Datuk Reza sibuk dengan outstation. Tak pernah lekat di rumah. Katanya rumah lagi mengingatkan dia kepada arwah isteri. Pernah juga Redzwan bersuara untuk mengantikan tempat papanya keluar negara, tapi tidak dibenarkan sama sekali.
“Maira apa pulak cakap macam tu. Ni tuan muda panggil sarapan. Beria dia suruh Mak Lah… dengan isteri pun nak malu. Tahulah baru kahwin…” Mak Lah gelak sendiri. Maira hanya mampu diam.
‘Mak Lah, tak tahu apa-apa…’ Bisik hatinya.
“Mak Lah turunlah dulu. Nanti saya turun. Cakap kat abang, jangan tunggu. Nanti lewat pergi kerja…” Maira melemparkan senyuman dan berlalu ke tandas. Lama dia duduk dalam bilik kecil itu. Dingin pagi masih terasa. Tiada air mata lagi yang ingin dikeluarkan pagi ini. Beribu sesalan bermain di mindanya.
Xxxxxx
Ketukan pintu dari luar mengejutkan Maira Aqila dari lamunan panjangnya. Dia panik tiba-tiba.
“Ya…” Perlahan saja suaranya.
“Maira, jom bincang!” Tegas sahaja getar suara Redzwan. Maira termangu. Untuk apa mereka berbincang. Sekali lagi air matanya begitu murah untuk mengalir terus.
“Maira… please. Bagi abang tengok muka isteri abang. Dari semalam Maira berkurung…” Lembut saja kata-katanya. Maira tak juga berganjak. Dia tak mahu termakan kata-kata manis si suami. Walaupun mereka cuma berkenalan selama enam bulan. Lelaki itu terus memutuskan ingin mengikat perhubungan secara halal. Maira gembira sekali. Redzwan sweet orangnya. Walaupun rupa tidaklah setampan Aaron Aziz tapi sikapnya yang lembut dan pandai berkata-kata membuatkan Maira Aqila jatuh cinta.
“Sayang… sorry… apa yang sayang dengar semalam bukan 100% betul… abang… abang…” Maira merengus dari dalam.
“Awak tak payah nak sedapkan hati saya dengan cerita rekaan awak tu. Cukuplah saya dah termakan kata-kata manis awak selama ni. Saya ingat awak ikhlas terima apa adanya saya… saya ingat…awak betul sayangkan saya macam arwah mak ayah sayangkan saya…tapi…” Tangisan hiba jelas kedengaran. Sekali lagi Redzwan terduduk. Dia tak mampu melawan kata-kata isterinya. Ada betulnya.
Masa perkenalan memang dia hanya mahu menyakat Maira Aqila. Perempuan chubby yang bekerja yang sama bangunan dengan syarikat papanya. Tapi dia tak bermaksud untuk bermain-main soal nikah kahwin. Dia tahu perhubungan itu pada mulanya hanyalah drama. Dia ingin buktikan kepada Hakim dan Aizat yang dia sememangnya mampu mengorat sesiapa sahaja dengan kelebihannya. Bukan pada rupa tapi pada kata-kata manis yang sememangnya buat mana-mana perempuan bisa cair.
“Maira, abang nak pergi kerja dulu. Maira boleh pergi mana-mana buat masa ni. Abang izinkan… tenangkan diri… nanti bila Maira dah okey, datanglah semula ke sisi abang. Tempat isteri semestinya di sisi suaminya… Assalamualaikum…” Derapan langkah terakhir suaminya jelas kedengaran. Namun, Maira masih berdegil dalam bilik air itu. Dia masih dipenuhi dengan kuasa amarah.
Xxxxxx
Seminggu telah berlalu. Suasana di kampong memang terasa lainnya. Lagu judika sedang bermain di corong radio.
Berulang kali kau menyakiti…
Berulang kali kau khianati…
Sakit ini… cuba fahami…
Ku punya hati bukan untuk di sakiti…
Air mata sekali lagi menitis. Maira Aqila terasa rindu sekali dengan suaminya. Walau benci macam manapun dia dengan penipuan lelaki itu, tetap rindu terbit di hati. Kasihnya masih utuh. Cintanya masih hangat membara. Namun antara benci dan rindu dia masih dilema.
“Buat apa menangis sorang? Kan baik ada orang sudi hadiahkan bahunya…” Belum sempat Redzwan menghabiskan kata-kata Maira meluru masuk ke rumah semula. Dia belum sedia menerima lelaki itu semula. Setelah segala tipu daya terbongkar lebih seminggu lepas. Masih segar kata lelaki itu di ingatannya.
“Hai Maira… makin comel pulak lepas kahwin aku tengok kau…” Tawa lelaki itu sungguh sinis. Maira hanya melemparkan senyuman.
“Hakim, saya banyak kerja…” Segera dia meminta diri. Malas mahu melayan kawan suaminya Redzwan. Dia sememangnya tidak berkenan sejak mula dikenalkan. Namun, tak pernah dia menunjukkan rasa itu di depan Redzwan bimbang suaminya kecil hati. Hati suami perlu dijaga. Itu yang dia pegang. Walaupun cuma beberapa hari dia bergelar isteri seorang lelaki namun dia perlu berusaha menjadi isteri yang baik. Itu prinsipnya.
“Please Maira… dengar dulu apa abang nak cakap…” Maira duduk berteleku. Hati kata mahu tapi minda kata jangan. Sudahnya dia setia di balik pintu sahaja. Kalau arwah emaknya ada, pasti telinganya ditarik. Lawan cakap suami!
“Maira Aqila… abang mengaku abang memang salah. Hakim dengan Aizat cabar abang untuk mengorat Maira. Satu hari tu dia mengadu kat abang yang Maira sombong sangat. Padahal diorang cuma nak berborak. Tapi Maira selalu mengelak. Jadi diorang sangka yang Maira ni jenis sombong. Abang bermatian cakap Maira tak sombong. Sebab kita pernah berbual dan Maira mesra sangat masa tu…” Maira masih diam.
“Abang punya kereta tak ada bateri. Abang terpaksa naik bas dengan Maira. Lepas tu kan abang tak bawak duit kecil. Kelam kabut abang nak turun balik dari bas. Mujur ada Maira Aqila, tolong bayarkan. Sampai sekarang tiket bas tu abang simpan kalau Maira nak tahu… abang tak pernah cerita sebab abang malu…” Maira tersentak.
‘Maknanya dia memang sayangkan aku sejak mula?’ Hatinya berbisik.
“Ya, dari situ abang dah sedar kewujudan Maira Aqila… lepas tu Aizat dengan Hakim cabar abang. Mungkin diorang tak percaya yang Maira bukanlah jenis yang sombong. Abang pun sahut cabaran diorang. Tapi bukan sebab nak buktikan apa-apa… Cuma abang nak beranikan diri mendekati Maira… lama kelamaan hati abang jatuh sayang dengan Maira. Rindu tu sentiasa ada… sekarangpun masih ada…” Air matanya jatuh. Maira ingin sekali mendakap tubuh suaminya sekarang. Tapi kakinya tak mampu bergerak. Kaku di situ.
“Maira, demi Allah abang sayangkan Maira sepenuh hati. Tiada pelangi seindah dan secantik isteri abang. Pelangi yang mewarnai kehidupan abang yang makin kelam dihujani tiap masa. Sejak mama pergi, abang seperti anak yatim piatu. Walaupun sudah dua tahun pemergian mama, kekosongan itu sangat terasa hinggalah abang jumpa Maira…” Maira menghentakkan kepala di daun pintu. Tergopoh-gopoh Redzwan mendapatkan Maira di dalam.
“Maira… kenapa ni sayang…” Cemas sungguh wajahnya.
“Abang… ka…ki… sakit…” Muka isterinya berkerut menahan sakit.
“Kenapa kaki?” Laju je dia memegang kaki Maira. Maira mengaduh sakit lagi.
“Kenapa? Rasa macam mana? Abang panggil ambulans ye?” Hatinya tak keruan. Tiba-tiba Maira Aqila ketawa. Kuat!
“Abang ni… Maira sesemut je. Siap nak panggil ambulans…” Redzwan terduduk. Dia mula kembali tenang. Dan akhirnya dia juga ketawa.
“Kenapa lambat sangat datang? Penat tunggu!” Adu si isteri manja.
“Abang bagi masa kat sayang je. Lagipun abang sengaja nak bagi Maira rindu,” Maira menjeling suaminya geram.
“Eh tak baik tau jeling suami macam tu…” Maira ditarik ke dalam pelukannya. Rindunya sungguh tak tertahan. Seminggu dia kembali bujang. Seminggu dia terasa kehilangan. Namun, dia tahu dia perlu beri masa kepada isterinya. Dia juga tahu sakitnya dikhianati, dikecewakan. Sudah banyak kali dia rasa itu. Semuanya sebelum mengenal insan bernama Maira Aqila.
“Abang…”
“Ya…”
“Thanks… thanks for everything…” Air mata Maira bertakung lagi.
“Hai, kenapa makin cengeng isteri abang ni? Ada isi dah ke?” Tawanya meletus. Wajah Maira merah.
“Abang ni kan… mana adalah…” Dicubit lengan si suami manja. Terus air matanya kering sendiri. Dia tahu kenapa Allah takdirkan dia dengan Redzwan. Dan semua ini bersebab. Dia bersyukur sekali kerana jodohnya begitu serasi dengannya. Selalu ada saat dia sedih dan sweet yang pastinya. Lelaki idaman hatinya.
“Sayang abang!” Luahnya kemudian muka dibenamkan ke dada suaminya. Malu!
“Sayang sayang juga…” Senyuman sepasang suami isteri meleret. Tiada derita yang berpanjangan. Tiada kecewa yang tiada kesudahan. Dan tiada hujan yang berkekalan. Pergi saja segala kedukaan yang singgah di hati. Biarlah semuanya terkubur di situ. Semua pasti akan berakhir dengan kebahagiaan cuma corak kisahnya berbeza.

^_^ Dini, thanks kau buat aku rasa nak menulis lagi =)

PERINGATAN

Assalamualaikum dan selamat sejahtera kepada yang bukan ISLAM.

1.Saya selaku tuan punya blog ingin menegaskan sebarang peniruan amat tidak digalakkan. Sebarang pengambilan info, sila kreditkan kepada blog ini.

2. Idea yang dicetuskan oleh saya hanyalah pendapat peribadi. Sekiranya anda tersinggung harap dimaafkan. Segala kesulitan saya memohon ampun dan maaf.
Daisypath Anniversary tickers