CORETAN TERBARU NADH

Cerpen: Semuanya kerana jodoh

ASSALAMUALAIKUM DAN SELAMAT SEJAHTERA kepada yang bukan beragama ISLAM
Qalisya diam seribu bahasa. Sakit hati terpendam sekian lama ingin saja dia luahkan kini. Dia penat diperkotak-katikkan perasaannya. Cukup dia dipermainkan oleh lelaki yang tak tahu menghargai perasaan sayang yang tercipta hanya untuk dia.

“Awak, kenapa diam?” Fitri memecah sunyi.
“Nothing, okeylah nak pergi tidur dah. Mengantuk…” Moodnya benar-benar merudum. Jiwanya seperti mahu lari jauh dari kenyataan yang menyakitkan. Kenyataan yang dia cintakan orang yang salah. Dia cintakan orang yang tak patut dicintai. Dia lupa cinta itu memang benar-benar bukan untuknya. Fitri tak pernah cuba berusaha untuk memahami isi hati yang dia cuba tunjukkan.
“Aik cepatnya. Tadi bukan main kata free. Saya rindu nak borak dengan Isya…” Suaranya begitu menggoda. Sekali lagi dengusan kedengaran. Dia letih. Letih bermain teka-teki tentang cinta dan perasaan.
“Fitri… kita borak lain kali je. Saya betul-betul letih ni…” Qalisya sedih.
“Isya… hurm takpelah. Lain kita borak lagi. Promise!” Fitri sengaja melunakkan suaranya. Qalisya makin lemas dengan permainan cinta yang Fitri mainkan. Seperti dia tercampak dalam lautan bunga mawar. Wangi tapi durinya bisa melukakan.
“Fitri, jangan lebih-lebih. Dahlah, nite…” Dia terus mematikan talian. Tak betah lagi dipermainkan begitu. Jiwanya tergoda, tergoda dan tergoda. Makin lama, makin dalam perasaan yang tertanam di hatinya. Hanya Fitri yang tak tahu hakikat sebenarnya.

Qalisya tahu dia tak patut jatuh cinta dengan sahabat sendiri. Tapi, cinta dan perasaan tak mampu dia kawal. Semuanya luar kawalan. Dia terbiasa dengan kehadiran Fitri. Dia rasa Fitri pelengkap hidupnya yang seringkali sunyi. Kehidupan sebagai anak tunggal sememangnya tak indah seperti yang dikhabarkan. Dia menangis dalam sendu lagi malam itu. Hanya bulan dan bintang menyaksi hati yang sudah dipatri tapi sedang meratapi kelukaan yang terdalam.

Xxxxx

“Mak ada benda nak cakap ni…” Qalisya berpaling. Dia malas sebenarnya untuk memikirkan apa yang maknya sampaikan minggu lepas. Pasal kahwin. Hal itu sentiasa menghantuinya. Malah menghantui semua gadis yang sudah melepasi waktu umur sesuai berkahwin.
“Pasal kahwin ke mak? Kan orang kata tak mahu lagi…” Awal lagi dia menolak.
“Bukanlah… mak tahu kamu tak mahu kahwin lagi, mak tak nak paksa. Tapi ini pasal kawan kamu tu…” Suara Puan Fatimah agak serius. Qalisya seakan berminat.
“Kenapa? Kawan yang mana mak?” Puan Fatimah mengeluh. Seketika dia berpaling ke arah lain. Air mata mengalir. Qalisya kaget.
“Mak kenapa ni? Ish..” Segera dia memeluk tubuh tua itu. Ditenangkan hati wanita itu. Walaupun hatinya memberontak ingin tahu tentang hal yang membuatkan emaknya sedih. Puan Fatimah melampiaskan rasa. Dia perlu menyakinkan anaknya dengan hal yang akan anaknya tahu. Dia tahu, Qalisya akan mencari Fitri selepas ini. Rencananya harus berjalan lancar. Dia tak mahu gagal kali ini.
“Mak… okey?” Tanya Qalisya prihatin.
“Mak tak tahu nak mula macam mana. Tapi, mak nak Isya tahu, Fitri bukan orang yang baik. mak tak mahu anak mak berkawan dengan lelaki macam tu!” Tegas bunyinya.
“Tapi kenapa?”
“Isya kalau sayang mak. Dengar cakap mak… titik!” Qalisya terdiam. Dia makin tidak faham tentang perkara yang baru terjadi. Emaknya sedih kemudian marah. Apa yang Fitri telah lakukan? Dia pening memikirkan. Segera tudung dicapai. Beg disangkut. Dia mesti cari tahu apa masalahnya. Dia perlu!
“Mak, orang keluar dulu…” Jeritan Puan Fatimah menghalangnya keluar tak lagi dia mampu dengar. Dia menghidupkan enjin segera. Fitri harus ditemui.

Xxxxx

Jauh disudut hatinya ingin sekali menjemput Fitri ke rumahnya. Ke majlisnya. Tetapi hati emak perlu dijaga. Majlis perkahwinan masih meriah. Dia sudah penat. Penat dengan topeng yang dipakai. Make up. Baju cantik. Berlian dikepala. Semuanya bukan dia. Semuanya palsu. Termasuklah senyuman yang terpalit di wajahnya. Wajah suami dipandang kosong. Kaya. Muka boleh tahan. Tapi sayang, hati dia dan Qalisya tak ada cinta. Yang ada cuma kepura-puraan.

“Buat apa kat sini, kawan I datang tu…” Lengan Qalisya ditarik kuat. Dia tahu kalau tak berkeras, Qalisya takkan berganjak. Tegak macam patung cendana.
“Jangan tarik-tarik boleh? Sakitlah!!” Protes Qalisya perlahan. Bimbang para tamu mendengar omelannya.
“Diamlah. Senyum…” Itu saja yang dia dengar. Tiada kelembutan bila berbicara. Sekali lagi Qalisya merindukan Fitri. Mulutnya manis. Selalu bercakap lembut. Adakala suaranya benar-benar menggoda. Dia tahu dai tak patut merindukan lelaki lain. Dia punya suami. Kini dia sudah menjadi isteri orang yang tak dia cintai. Berdosanya dia!
“Hai Melinda, this is my beautiful wife, Qalisya…” Senyuman itu nampak benar-benar ikhlas. Qalisya terpana. Akhirnya, lelaki itu senyum.
“Hai, Qalisya… tak sangka, tangkap muat pun cantik orangnya. Pandai you pilih Ezad…” Suaranya sungguh menjengkelkan. Qalisya bengang. Salam dihulur, tetap dia sambut. Tapi cengkamannya sengaja dikuatkan. Terjerit Melinda.
“Are you okay Mel?” Ezad senyum dan pandang ke arah Qalisya.
“Okay, I nak nak jamah nasi minyak you all. Bila lagi nak merasa kan? Ezad, kahwin hanya sekali kan?” Melinda berlalu dengan gelak gediknya.
“Thanks…” Ezad memandang Qalisya penuh rasa. Entah kenapa dadanya berombak mendengar kata-kata lelaki bergelar suami itu.
“What for?” Keningnya terangkat.
“Buat Melinda macam tu. Serius, I ingat you ni kayu. Ternyata you ni menarik juga orangnya…” Hidung Qalisya dicuit selamba dan lelaki itu bergerak ke meja tamu yang lain. Ditinggalkan Qalisya yang sedang menahan malu. Senyuman terukir di wajah pengantin lelaki. Dan drama sebabak bukan saja diperhatikan oleh Melinda, malah Fitri juga. Dari kejauhan dia memandang dan mendoakan kebahagiaan Qalisya, sahabat baiknya.

“Isya, maaf saya terpaksa buat begini. Mak awak sangat berkuasa. Saya tak boleh terus di sisi awak. Awak lebih bahagia dengan Ezad. Dia lagi berkuasa dan mampu melawan sikap mak awak…”
Air matanya menitis. Fitri berlalu. Kenangan berjumpa dengan Puan Fatimah jelas tergambar di ingatannya kini. Keras amaran wanita tua itu.

“Nama kau Fitri?” Puan Fatimah terus duduk di kerusi apabila lelaki itu mengangguk.
“Macam nilah Fitri, aku terus terang cakap aku tak berkenan dengan kau. Kau miskin. Harap rupa je, memang anak aku takkan bahagia. Aku bagi dua jalan untuk kau. Satu tinggalkan Qalisya dengan rela hati dan satu lagi tinggalkan Qalisya dengan bantuan aku… mana kau pilih?” Fitri terasa dijerut.

Adakah ini pilihan? Adakah ini pengakhiran kasih sayang dan persahabatan? Dia tahu dia tidak sesuai untuk Qalisya dan dia juga bukanlah lelaki yang kejam untuk membawa Qalisya ke lembah cinta yang belum mampu menjanjikan apa-apa kebahagiaan dan kesenangan. Tapi ini sungguh kejam.
“Puan, kenapa puan menentukan hidup anak puan? Tak boleh ke biarkan Qalisya memilih jalan hidup sendiri? Saya mengaku saya kawan dengan Isya, tapi tak bermakna saya nak kahwin dengan dia. Saya sedar taraf saya di tahap mana… tapi tindakan puan ni…”
“Kau siapa nak komen pasal aku punya tindakan? Dengar sini, kau tak layak untuk anak aku. ingat, aku akan buat sesuatu yang kau tak mampu bantah. Kau ingat, Isya takkan sesekali berpaling ke arah kau selepas ini. Bersedialah!” Kata-kata itu sudahpun membunuh hati Fitri. Dia terdiam. Kelibat wanita itu dia perhatikan. Air mata jatuh. Sakitnya penghinaan yang dilemparkan ke arahnya. Sungguh!

Xxxxx

“Sayang, jalan baik-baik. sakit anak kita nanti…” Suara lelaki itu benar-benar risau. Fitri tersenyum. Dia hanya memerhatikan gelagat bakal ibu bapa itu. Dia mungkin takkan berpeluang merasai kegembiraan seperti pasangan itu. Tiada siapa mahukannya. Dia pun telah menutup pintu hati untuk perempuan. Cukuplah cinta dan sayangnya pada Qalisya seorang.

“Isya, kan abang dah cakap jangan lompat…” Si isteri ketawa. Dan sekali lagi Fitri berpaling. Qalisya!
“Alah, abang risau sangat… baby pun nak mamanya aktif. Baru sihat…” Manja sungguh bunyinya. Fitri segera bangun dari duduknya. Dia tak mahu dengar perbualan mereka. Sakitnya hati. Dia tak mahu terluka dengan melihat Qalisya bahagia.
“Fitri…” Dia tergamam. Tak mampu dia mengelak lagi.
“Hai,” Itu saja yang mampu dia luahkan. Serba salah.
“Awak buat apa kat sini?” Qalisya menegur macam biasa. Dia rindu dengan sahabatnya. Setahun sudah dia tak bertemu Fitri.
“Hai sayang. Tak nak kenalkan dia kat abang?” Ezad cemburu.
“Oh, ini BFF saya. Tapi itulah, masing-masing busy. Tak sangka jumpa kat sini kan Fitri?” Qalisya cuba menyembunyikan rahsia. Dia tahu kenapa Fitri jauhkan diri. Dia juga tahu Fitri terpaksa demi emaknya. Dan dia rasa bersalah dengan lelaki itu. Dia bahagia dengan Ezad. Tak mungkin dia kembali kepada Fitri setelah tahu hakikat drama yang maknya rencanakan.
“Oh, bro. rasanya tak pernah jumpa pun. Tak datang eh masa kitorang punya kenduri?” Ezad cuba beramah. Dia tak perlu cemburu. Dia sudah punya benih yang sedang membesar dalam perut isteri kesayangannya. Dia cukup bahagia dan yakin hati Qalisya hanya untuknya.
“Sorry, saya fly ke sabah masa tu. Isya, sorry. Nanti baby lahir, saya janji akan kasi hadiah… besar punya…” Fitri cuba menunjukkan betapa besar hadiah yang akan dia beri. Ketiganya ketawa. Fitri bahagia melihat Qalisya bahagia. 

Ternyata itu bukan jodohnya. Walaupun cinta yang tertanam dalam hati keduanya sebelum ini kuat, jodoh tetap penentunya. Fitri redha. Qalisya juga. Dalam hatinya mendoakan kebahagiaan sahabat baiknya. Tangannya terasa disentuh. Ezad dipandang dan diukirkan senyuman paling manis untuk suaminya. Dia bahagia. Itu saja yang dia tahu. Kenangan lalu telah dipadamkan. Dia harus padam. Yang penting hanyalah kenangan yang akan dicipta di masa akan datang.

Tamat. Apakah? Entah. Aku sepatutnya study untuk interview. Tapi kenapa aku layan perasaan sambil menulis? Entah. Jangan tanya kenapa. Layankan je T.T

15 comments:

tenku butang said...

Hai.. done singgah n follow d sini.. sudi2 lea follow mine back yea.. =) tQ.. senyum selalu.. =)

http://tengkubutang.blogspot.com/

http://kucenkucenbelog.blogspot.com/

hana hadi said...

nasib bahagia. kalau x, hana nak suruh sambung cerpen ni.hehe p study nuu.. hana dah habis

Dik bee said...

dah abis baca

#tu la kan... semuanya dah tertulis. jodoh dah ditentukan...

xila dot said...

alololo bucuk2...leklu...serah pada Allah dan redha semua pasti hidup bahagia...happy ending..luka hanya sementara ;p

Wak Gelas™ said...

jodoh kanns.., uhhUU

cik kaki ketawe said...

ermm..akak kenapa sy rasa cm sedih giler la plak dengan ending nye?

#ermm..jodohkan...susah nak terima..tp itu hakikatnya

Diari Si Froggie said...

Peh tak sangka aku ko penulis cerpen yang hebat.. apa lagi boleh buat koleksi cerpen le cenggini.. gigih aku baca sampai habis tahu.. tulah jodoh kadang2 kita rasa itu dah bagus untuk kita rupanya tidak.. huhu..

Nong Andy said...

best!

sedap jer aku baca dari mula smpai akhir...

aku 'rasa' pedih duka yg ko bancuh dalam cerita ni.. pekat! enak hehehe...

NIA SI DRUMSTICK said...

alaaa..sedih..kesian fitri..uhu..
tp kt xleh pksa kan kalu itu bukan jdoh kt kan..
selalunye..knape msti ada yg berduka bila ada yg bahagia.

kiera'sakura said...

nie mesti kes terperasaan baca entry akak pasal baby Eh kbai :p

xnak bai lagi xkomen cerpen lagi. hurm senyum sorg2 akak baca at least xde dendam yang tercipta

Cik Zaitul said...

baguslah..yang dah tersurat, biarlah..ade sinar bahagia kan..

aku harap fit dapat sinar bahagia jugak..


cikzaitul

Seneorita Baharin said...

bestlaaa cerpen ni..tu laa jodoh itu rahsia Allah..xsiapa mampu menghalang..

نورعيم said...

alaa dua darjat lg. xsuka xsuka. hikhik.

pi study nuh. nnti dah lulus, dah jadi ckgu jgn lupa belanja tau! hehe.

#a'ah, dia buatkn. xcomel kan? hahaha.

Cikgu Ayu said...

Semoga berjaya, sayang..
Sayang SPP ketat-ketat !

kay_are said...

senang cite nye jodoh tu kuasa Tuhan kan.. mungkin bagi aku tindakan mak qalisya tu kejam sebab sanggup paksa fitri tu berpisah dengan die, tapi macam orang selalu cakap, ibu bapa mesti nak yang terbaik dan tau ape yang terbaik untuk anak dorang kan..

PERINGATAN

Assalamualaikum dan selamat sejahtera kepada yang bukan ISLAM.

1.Saya selaku tuan punya blog ingin menegaskan sebarang peniruan amat tidak digalakkan. Sebarang pengambilan info, sila kreditkan kepada blog ini.

2. Idea yang dicetuskan oleh saya hanyalah pendapat peribadi. Sekiranya anda tersinggung harap dimaafkan. Segala kesulitan saya memohon ampun dan maaf.
Daisypath Anniversary tickers