CORETAN TERBARU NADH

Cerpen: Dan sebenarnya... 2

ASSALAMUALAIKUM DAN SELAMAT SEJAHTERA kepada yang bukan beragama ISLAM
Sebelum meneruskan pembacaan part dua versi aku. Apa kata klik PART 1 dan kemudian terjah versi kawan-kawan aku.

Semuanya serba tak kena. Mood aku memang hilang. Dua minggu berlalu. Aku masih memikirkan hal yang rumit dalam hidup aku. Tak sangka kerana mulut badan binasa. Aku mengetuk kepala sendiri. ‘Siapa suruh mulut cabul sangat’ Monolog aku sendiri.


“Aina…” Suara itu memanggil aku. Aku terkejut. Suara seakan dikenali. ‘Jangan kata dia!’ Aku perlahan-lahan menoleh. Dan dia berada di depan aku kini. Tekak tiba-tiba terasa pasir di dalamnya. Satu kata pun aku tak terluah. Hanya isyarat mata yang mula lincah.

“Aina are you okay?” Suara Zahiril sekali lagi menggetarkan rasa. Aku tergamam seketika.
“Hai Airil,” Aku tersasul memanggil nama timangannya. Ingin saja aku menampar mulut sendiri. Zahiril tersenyum.
“Kenapa Aina? Tak sabar nampak nak panggil nama saya. Mujur tak tersasul abang tadi,” Ketawanya lepas. Aku bertambah malu. Dia sengaja memalukan aku.
“Zahiril tak kelakar okey. Kenapa awak datang ni?” Lemas ditenung begitu. Aku terasa bahangnya tiba-tiba.
“Saja. Saya ada hal tadi. Lepas tu nampak awek cun melecun sendiri. Sebelum orang mengorat baik saya sapu dulu,” Aku mendengus geram.

Dia sengaja. Sengaja cari pasal. Makin berbulu mata melihat muka bahagianya. Mana taknya, tempoh makin hampir menuju penamat. Aku takkan benarkan dia menang. Dia terlalu ego.

“Aina kenapa senyap je ni? Tengah kecewa sebab kena jadi isteri saya?”
Zahiril ketawa lagi dan itu benar-benar menjengkelkan hati aku. Lantas aku mengangkat punggung. Baiklah aku beredar dari dipermainkan begitu. Aku belum tewas. Zahiril masih tersenyum saat aku meninggalkan dia. Janji aku memakan diri kini. Aku benar-benar tak ingin tewas.

Xxxxx

Suasana tegang. Suara lantang aku mengejutkan seisi rumah yang sibuk menyiapkan persiapan hari bahagia aku kononnya. Sedarkah mereka yang aku menderita dan terseksa. Gara-gara kata sendiri.

“Apa Aina cakap ni? Aina sedar tak?” Papa mula mendekati aku. Aku rimas. Rimas dengan semua penipuan dan kemenangan Zahiril.
“Aina tak nak kahwin dengan Zahiril. Aina tak nak perkahwinan ni diteruskan. Papa please!”

Aku menangis kuat. Semua tetamu termangu dengan tangisan aku. Aku tak sedar apa yang berlaku. Yang aku tahu aku dipimpin masuk ke bilik. Semua orang mula nak berceramah free. Pot pet pot pet yang memedihkan juga aku dengar. Bisa namun aku gagahi kerna aku tak sanggup memberi kemenangan pada Zahiril.

Aku benci melihat permainan cintanya. Bermula dengan kata manis. Kemudian asakan peminangan mendadak. Akhirnya aku sendiri kalah dengan kata sendiri. Aku dan dia akan menikah dua hari lagi. Aku tak mahu tewas. Aku masih perlu gagalkan permainan terancang Zahiril. Aku benci dia. Aku benci!

Xxxxx

Segalanya tak seperti yang aku rencanakan. Malah aku diam menikus. Tunduk merenung labuci yang sarat. Dengan sekali lafaz aku menjadi miliknya. Dengan sekali lafaz hidupku berubah 360 darjah. Dengan sekali lafaz jugalah dia dan aku disatukan atas satu ikatan yang suci. Dengan sekali lafaz cintanya meluntur segala egois diri. 

Aku senyum dalam bahagia. Aku menangis dalam suka. Aku ketawa tanpa kata. Aku bahagia kerana aku menjadi milik dia. Zahiril, lelaki yang aku benci pada dasarnya bertukar suka. Dari suka merubah cinta. Hanya sekelip mata aku akui yang aku telah kalah. Aku tewas dengan dia, suamiku. Aku tewas dengan ego sendiri. Aku tewas namun aku bahagia.

“Assalamualaikum,” Salam dia beri. Aku menjawab dalam hati, Aku cinta aku suka dia. Namun, aku diamkan saja. Enggan dia tahu dulu. Malu menyelubungi saat cincin tersarung kini. Perlahan aku mencium tangannya penuh syahdu. Air mata wanita menitis saat itu. Tiada saat yang lebih indah bagi si dara.

“Hai kenapa nangis ni Aina? Kecewa ke sebab awak kalah?” 

Kata-katanya mengundang tawa. Terasa air mataku dikesat perlahan. Jarinya yang berjasa. Aku menghadiahkan senyuman terhadapnya lantas cahaya kamera menyilau mata kami berdua. Terasa cahaya kebahagiaan mula menyuluh hidup aku kini.

Xxxxx

‎Peluh menitis perlahan. Lantas aku menyekanya.

"Abang, saya dah sapu lantai, mop rumah, basuh kain, jemur kain, lipat kain, buat air, buat minum petang."
“Ya abang tahu Aina. Setiap minggu abang dengar dialog sama. Sayang tak bosan ke?” Zahiril mendapatkan aku.
 “Ala biarlah nak ulang banyak kali pun. Dahlah weekdays Aina kerja tak sempat nak buat. Hujung minggu ni jelah Aina ada peluang tau, jadi abang jangan nak merungut," Aku mula membebel.
“Abang tahu sayang abang ni memang isteri mithali. Tak rugi abang pinang cepat-cepat,” Suami aku ketawa. Aku turut tertawa sama.
“Yalah paksa orang terima dia kan?” Aku balas pulak.
“Amboi, ni ikhlas tak terima abang ni? Aina jangan nak buat abang nanar tau,”

Jelas gusar nada suaranya. Aku ketawa kuat. Masakan aku nak melepaskan jodoh yang sememangnya untuk aku. Dan sebenarnya memang aku telah lama jatuh cinta pada suamiku kini. Aku cuma ego dan malu pada awalnya. Cinta yang aku dambakan kini menjadi milikku. Aku cuma berharap agar cinta ini akan menjadi jambatan untuk menuju cinta yang hakiki pula. Aku bersyukur dengan hadirnya cinta insan bernama Zahiril!

Tamat!

10 comments:

reenapple said...

ohoooo..berjangghut aku tunggu sambungannya.. kikikiki.

nice.. =)

suka suka.. thumbs up.. =)

Naniey TJ said...

hahahaha... akhirnya m'buat plhn yg sma dengan aku.... cerpen ko sbnrnya da byk improvmnt.... dh mkin baik hari demi hri.... dah bleh nk bt antologi crpen.... good luck

Sunah Sakura said...

sokong naniey tj ni...i nampak ada improvement dari susunan ayat...makin smooth...nice~ :)

Lydia Miza(Aidyl Azim) said...

Sukaaaaa

Afiq Yassin said...

suka sgt .. best

Gen2Merah said...

wahhh romantiknyaaa... dari benci menjadi suka... akhirnya disatukan dalam sebuah ikatan nan suci abadi...

Macam terbayang plak rasanya nak dapatkan isteri yang solehah macam ni,.. hehehe.. bestnya Zahiril (",)

Nong Andy said...

akhirnya siap juga :)

ingatkan aku tunggu buah yg x gugur :)

EZAD AMIR said...

Tpaksa baca part 1 balik sbb lme sgt smbungan dia...
Adeihh...
(+.+'')

(sory lme x terjah sini,
bkn sini je,semua tmpt x terjah.
Busy dgn urusan dunia.)

Eza Boom Boom said...

suka ending diaaa! :)

kiera'sakura said...

ngada jer si aina nie.. hihihihi

PERINGATAN

Assalamualaikum dan selamat sejahtera kepada yang bukan ISLAM.

1.Saya selaku tuan punya blog ingin menegaskan sebarang peniruan amat tidak digalakkan. Sebarang pengambilan info, sila kreditkan kepada blog ini.

2. Idea yang dicetuskan oleh saya hanyalah pendapat peribadi. Sekiranya anda tersinggung harap dimaafkan. Segala kesulitan saya memohon ampun dan maaf.
Daisypath Anniversary tickers