CORETAN TERBARU NADH

Kistot: Aku, Dia dan Kad Raya

ASSALAMUALAIKUM DAN SELAMAT SEJAHTERA kepada yang bukan beragama ISLAM
“Aku nak kad weh!”  Aku menjerit ke cuping telinganya.
“Amboi tak malu eh mintak kat aku?” Qalid membuat muka menyampah. Tak pula aku kisah. Aku mahukan kad raya darinya. Mungkin dia tak sedar yang aku benar-benar mahukannya.
“Kau jangan kedekut dengan aku boleh tak?” Aku mengetuk kepalanya dengan buku di tangan. Geram!
“Kau tu kedekut. Bagilah kad kat aku dulu…” Dia seperti berjauh hati. Aku diam seketika.
“Kau memang kan. Orang punya kau nak, kau punya tak nak kasi…” Sekali lagi aku tersentak. Benar-benar terasa hatikah dia dengan aku?
“Weh kau marah ke? Aku bukan tak nak kasi beb…aaa..aku..erm…” Aku kelu tiba-tiba. Aku memang nak bagi kat dia. Tapi aku takut. Malu. Semua perasaan ada saat ini.
“Kau tak payah nak jaga hati aku. Aku lelaki. Bukan hati lembut macam perempuan pun. Sikit-sikit nak merajuk. Ingat dia je ada hati…” Aku mula terasa panas di muka. Air mataku bila-bila masa akan menitis. Segera aku tahan.
“Kau kenapa tak puas hati dengan aku? Aku tahulah aku sensitif. Kalau kau tak suka kawan dengan perempuan macam aku tak payahlah nak peril-perli. Aku dah tak nak kad kau tu. Simpanlah sampai kau mati. Nah ni kad untuk kau…” Aku letak saja di tepi duduknya. Air mata tak aku tahan lagi. Segera helmet ku pakai. Motorsikalku terus meluncur.
“Yanaaa…” Itu saja yang aku dapat dengar sebelum aku terasa badan aku melambung. Dan aku tak sedar apa-apa selepas itu.
“Yana, aku suka kau jugak. Jangan mati lagi weh!!!” Aku malu tiba-tiba. Ucapan keramat itu jelas kedengaran. Kad raya aku telah dia baca. Dalam mata terpejam aku terasa mukaku bahang menahan malu. Mata masih enggan buka. Biarlah terkatup dalam kebahagiaan. Aku tak sanggup menatap wajahnya.

Itulah kenangan terindah aku, Qalid dan kad raya untuknya. Tak lama lepas aku accident, kami pun rancang nak kahwin! Mestilah aku yang paling bahagia. 'Thanks for everything Qalid...' Segera aku menutup mata untuk mati sementara.
#Tamat
#Mood kad raya. Jadi faham-faham jelah aku ni kan? Haha =)

9 comments:

hafiz hafizol said...

siapa Qalid tuu??? ayokk.. haha :p

Cik Pulau said...

yu.. ni citer spontan ke hape neh? huhuhu

Faizul Osman said...

pengalaman diri sendiri ke??

http://mohdfaizulosman.blogspot.com/2012/08/semangat-buat-dato-lee-chong-wei.html

Leeza dayasari [santai leeza] said...

kad raya.... tahun ni tak dpt .... haaaaaaaaa

Leeza dayasari [santai leeza] said...

qALID????

reenapple said...

aaa... aku rasa aku sweet bila baca ni.. ehehe.

#Maaf la aku tak kasi kad raya.. ehehe.

anamizu kaito said...

wahhwahwahhh kemain bahagia lagi ye.. hehe

Nong Andy said...

Aku suka.. gedik.. sweet ekekekeke..!!

ah.. ni buat aku senyum manjang ni hehehehe...

kay_are said...

sweet betul cite ni.. nasib ending pun hepi.. aku tak minat ending sedih2 ni.. huu

PERINGATAN

Assalamualaikum dan selamat sejahtera kepada yang bukan ISLAM.

1.Saya selaku tuan punya blog ingin menegaskan sebarang peniruan amat tidak digalakkan. Sebarang pengambilan info, sila kreditkan kepada blog ini.

2. Idea yang dicetuskan oleh saya hanyalah pendapat peribadi. Sekiranya anda tersinggung harap dimaafkan. Segala kesulitan saya memohon ampun dan maaf.
Daisypath Anniversary tickers