CORETAN TERBARU NADH

Kistot: Rahsia Hati

ASSALAMUALAIKUM DAN SELAMAT SEJAHTERA kepada yang bukan beragama ISLAM
“Hoi budak!” Aku terdiam. Mata dia dan aku sama-sama melekat. Dalam kiraan tiga kami berlari pantas meninggalkan surau. Mercun habis berteraburan. Pak Meon berlari sambil memegang kain pelekat yang bimbang akan terlucut masih terkial-kial.
“Korang tunggulah…” Sayup saja kedengaran suara Pak Meon. Aku dan dia masih berlari berpegangan tangan. Indah sungguh perasaan itu. Itulah saat kali pertama aku tahu apa makna suka. Suka sangat melihat Fairuz ketawa. Manis!
Tapi itu semua dulu. Kenangan tinggal kenangan. Aku sepi tanpa dia. Dia lama telah hilang dari hidup aku. Dua bulan selepas raya dia dan keluarga pindah Sabah. Nun di sana. Jauh sekali. Masakan bisa aku melihat tawanya lagi. Lebih-lebih lagi takdir menemukan kami dalam keadaan tak ku sangka. Dia berubah. Bukan lagi Fairuz yang ceria seperti dulu.
“Jauh menung?” Aku tersenyum kelat. Namun pantas aku sembunyikan. Fairuz berdiri di sebelahku.
“Ah saja tengok bulan tu. Cantik!” Aku melindungi rasa. Cinta pertama yang masih mekar biarlah menjadi rahsia.....
Baca sambungan di sini =)

5 comments:

Nong Andy said...

Cis!!! hehehe...

GaDiS KaMpUnG sEpArA BaNdAr said...

ingatkan kisah sendiri ;P

maszull said...

assalamualaikum iffah...sweetnya kenangan itukan...:)

Leeza dayasari [santai leeza] said...

ow.. bukan kisah sendri erk.
heeeeee

kiera'sakura said...

akak nak lagi cerpen lagi panjang.. tak puas baca!!!

sama je kan komen sana dgn sini.. kihkihkih

PERINGATAN

Assalamualaikum dan selamat sejahtera kepada yang bukan ISLAM.

1.Saya selaku tuan punya blog ingin menegaskan sebarang peniruan amat tidak digalakkan. Sebarang pengambilan info, sila kreditkan kepada blog ini.

2. Idea yang dicetuskan oleh saya hanyalah pendapat peribadi. Sekiranya anda tersinggung harap dimaafkan. Segala kesulitan saya memohon ampun dan maaf.
Daisypath Anniversary tickers