CORETAN TERBARU NADH

Cerpen: Hati Menangis

ASSALAMUALAIKUM DAN SELAMAT SEJAHTERA kepada yang bukan beragama ISLAM
Dia merenung ke luar jendela. Tanpa sedar matanya berair. Bergenang sebenarnya. Tapi egonya tak pernah benarkan dia menangis. Pantas mata beralih ke lain. Dia sebenarnya teringat akan gurauan seorang sahabatnya.

“Baik kau bagi tangan je. Lagi-lagi jari manis boleh terus sarung cincin sekali…” Zaharah tergelak.
“Aku takkan bagi tangan aku kat sesiapa, nanti diorang pengsan pulak,” Balasnya juga dalam gurauan. Kawan lelakinya terdiam. Dia mula sedar hakikat itu. Kekurangan pada tangan Zaharah. Dia mulai rasa bersalah yang amat. Haikal mengeluh.
‘Apa aku dah buat ni?’ desis hatinya.
“Aku tak pengsan pun, Ara!” Iman menyampuk.
“Iman dahlah jangan cerita pasal ni lagi… Tutup cerita,” Senyuman Zaharah ukir semanis mungkin. Iman hanya mengangguk.
“Weh Ara. Maaf. Tak berniat kata secara negatif. Baru teringat. Hmmm…” Zaharah masih lagi ketawa.
“Kau buat aku rasa nak nangislah Haikal!” Zaharah cuba mengawal rasa melalui ketawa. Itu saja helah yang dapat dia lakukan saat hati sedang dibasahi hujan kerana sedih.
“Ya aku bersalah… Ampun…” Kata Haikal. Dan dia rasa bersalah yang amat. Zaharah tak sanggup menyusahkan perasaan orang yang dia senangi. Lantas dia mengukir senyuman.
“Yes, berjaya aku kenakan kau. Selalu kau je menang kan?” Sekali lagi tawa menghiasi segenap ruang. Tawa dia sendiri tak pasti ikhlas atau tak. Dia rela jika dia sendiri menangis. Tapi bukan sahabatnya.
“Iman, tengok dia ni. Tak apa, hari ni hari kau…” Gelak jahat kedengaran. Iman turut ketawa. Dia pun lega sedangkan hanya Tuhan sahaja tahu betapa ribut petir melanda jiwanya saat itu. Hatinya menangis. Pilu mengenangkan kisah sebenar. Mereka kembali ketawa. Seperti tiada apa yang berlaku. Zaharah cuma mahu melihat mereka senang. Bukan sedih. Dia bukan jenis sebegitu.

Xxxxx

Dear diary,
HAI! Boleh tak aku nak coretkan kisah aku di sini? Aku rasa lama dah aku tinggalkan kau kan? Hari ni aku sedih sangat. Ya, 12.12.2012. Ia amat menyakitkan bila aku nak nangis tapi tak mampu mata mengeluarkan airnya. Aku sebak tapi aku tak punya kekuatan untuk luahkan tentang kegusaran aku. Kesedihan aku. Aku tak mahu orang yang aku sayang turut sama risau dan sedih. Aku tak sanggup.
Kalau kau boleh bercakap, mesti kau marah aku kan? Tak apa. Aku tahu kau susah hati pasal aku jugak. Tapi itulah. Jadi gila aku kalau tak luahkan kat sesiapa. Aku bukan tak percaya dengan diorang. Aku cuma tak nak diorang sedih. Aku sedih. Aku tak nak aku jadi bertambah sedih. Kau faham kan?
Aku masih macam dulu. Pura-pura kuat, pura-pura tak terasa, Somehow, aku tak rasa letih pun. Kau kenal aku siapa bukan? Aku tak suka menyusahkan orang yang kenal aku. Lagi-lagi yang aku sayang. Got to go babe, Haikal telefon. Nak pujuk akulah tu. Daaa diary!

Buku diari dibiar terbuka. Deringan itu mati. Zaharah memandangnya kosong. Sekali lagi deringan itu berbunyi. Nyaring. Lagu Missing You yang dinyanyikan oleh G-Dragon dari kumpulan Kpop terkenal, Big Bang sedang rancak berbunyi. Zaharah bangun dan capai smartphonenya dengan malas. Dikerling nama si pemanggil. Hatinya kacau tiba-tiba.

“Ada apa?” Salam si pemanggil dibiar sepi.
“Amboi garangnya awak ni…” Zaharah mengeluh. Menanti kata lain yang akan meluncur laju dari mulut lelaki itu. Oh bukan, buaya itu.
“Perlu ke saya berlembut dengan orang yang bertanggungjawab atas kesan di tangan saya hah?!” Zaharah menengking. Sudah lama lelaki itu mendiamkan diri. Tangannya melecur terkena air panas yang dcurahkan oleh isteri lelaki itu. Zakuan yang bertanggungjawab atas semua yang berlaku. Tangannya berparut setelah melecur tahap kedua. Penderitaan itu dilalui selama 2 bulan lamanya. Lukanya tidak dalam tapi peritnya tetap ada.
“Ara, saya… saya nak minta maaf…saya…” Kata-kata Zakuan dipotong laju.
“Kau nak minta maaf? Itupun setelah tangan aku dah pulih? Hei jantan aku tak perlukan kata maaf kaulah. Sebab kau aku jadi macam ni. Sebab kau aku tak berani nak dekat dengan lelaki. Sebab kau!!!” Bagaikan histeria. Dia menderita dalam diam. Dia sakit hati melebihi sakit lecur di tangannya. Perit sekali.
“Saya akan bertanggungjawab. Lama dah saya fikir. Saya akan jaga awak sebagai isteri saya yang sah. Saya akan lindungi dan tebus kesalahan isteri saya lakukan. Tolonglah Ara… saya tak sanggup hidup bergelumang dengan rasa berdosa terhadap awak… saya tak sanggup…” Esak kecil kedengaran. Kali itu tiada apa yang dapat Zaharah katakan. Dicampak berderai smartphonenya. Dan serentak itu die menangis setelah sekian lama dia menangis.

Xxxxx

Meriah sungguh hari itu. Siapa sangka hari yang bahagia itu muncul juga. Setelah awan hitam berarak mengunjungi kamar hatinya. Beribut petir dia lalui. Demi mencari sebuah pelangi yang tampak indah di hatinya. Zaharah tersenyum. Dia melihat pasangan di sebelahnya. Manis berjanggut. Matanya sepet sungguh menawan ketika ini. Syahir mengerling si isteri.

“Awak kenapa?” Senyuman masih terukir. Dia perlahan mencari tangan si suami. Erat pegangannya.
“Lah takkan tak boleh sabar tunggu malam? Isteri siapalah ni…” Ketawa kecil terukir. Pantas saja lengan suaminya dicubit.
“Saya bukan macam abang. Fikir ke lain je. Saya cuma nak… erm… terima kasih kat abang…” Syahir ketawa saja.
“Dahlah benda lama buat apa nak kenang. Abang ni memang sweet abang tahu,” Sekali lagi Zaharah cuba mencubit namun ditepis laju.
“Tangan ketam ni sejak dah halal, laju je nak mencubit…” Giliran Zaharah pula yang ketawa. Tapi sebenar-benarnya dalam hatinya benar-benar bahagia miliki Syahir sebagai suami. Lelaki yang sanggup terima apa adanya dia. Walaupun parut itu hodoh dan kesannya selamanya, Syahir tak pernah ambil kisah kerana sayangnya pada isterinya tak berbelah bagi dan semua itu hanya kerana Allah.

Pernah dulu Zaharah tanya, kenapa pilih dia bukan orang lain yang sempurna fizikal dan baik akhlaknya dan jawapannya benar-benar membuka hati Zaharah untuk terima cinta baru selepas Zakuan.
“Setiap hari saya berdoa untuk dijodohkan dengan orang yang solehah, yang akan membahagiakan saya bukan di dunia semata-mata. Malah dia juga akan menjadi bidadari yang menemani saya di Syurga kelak. Dan permintaan saya dikabulkan bila saya nampak awak. Itulah jawapan Allah untuk doa saya. Saya tak mahu kita menjadi ajnabi terlalu lama. Benda baik patut dicepatkan bukan? Jadi terima tak pinangan saya yang tak romantik langsung?” Air matanya menitis kerana kenangan yang sangat manis untuknya. Manis sangat sehinggakan air mata bisa mengalir.

“Aih sayang, kenapa menangis?” Zaharah terpaku. Takungan air matanya pecah lagi.
Perkataan sayang yang telah lama dia tidak dengar dari mulut arjuna. Kerana kata sayang itulah dia kehilangan kesempurnaan fizikal. Zakuan yang dulu dia sayangi sebenarnya sudah berkahwin. Zakuan yang dipuja itu rupanya telah menipunya. Dan Zakuan juga telah membuatkan Zaharah nampak seperti perempuan sundal yang merampas hak kaumnya sendiri. Sayang itu seperti virus baginya. Dia takut dengan kata sayang itu.

Namun, segala ketakutannya terhenti saat pelukan seorang suami erat terasa. Kuat. Kemas. Dia terasa amat selamat. Dia jauh dari segala tangisan yang tak mampu dia luahkan. Dia jauh dari kata cacian orang sekeliling dengan keadaan parut itu. Dia jauh dari rasa takut digelar perempuan tak laku. Dia jauh kerana dia ada sang pelangi yang sentiasa menutup pandangannya dari melihat yang tak indah kerana pelangi itu telah menjanjikan suasana indah di dalam hatinya dan hatinya tak perlu menangis lagi.

#Kenapa aku menaip? Sebab aku rasa nak menaip.
#Kenapa aku taip cerita macam ni? Sebab aku nak luah sesuatu.
#Kenapa tak kahwin dengan Zakuan atau Haikal? Korang fikirlah sendiri.
#Kenapa macam ada kaitan dengan aku? Sebab aku suka gunakan pengalaman sendiri dan tokok tambah dalam cerita.
#Kenapa aku tak nak sambung cerpen ni? Sebab inilah penamatnya, kalau nak panjang pergi karang sendiri hahaha ~~~

21 comments:

afzalsukasuki said...

amboi ko becerpen bagai.hati kaca kah?

kalau ada masalah, jgn malu2 nak story ngan aku.aku biasa handle masalah peranakan jatuh, haid tak teratur, air ketuban kua mcm air paip.tarahal la

kunci locker said...

kecacatan bukan penghalang utk 1 kebahagiaan... nice story.. tp aku nmpk somtg kt situ... hehehe...

Ummi Syafiq said...

hati lagi pedih dari kesan lecur tu..huhu

Aziela Azila said...

Kalau dikembangkan lagi, mesti lagi best. Story line dengan plot dah cun.. Eh...akak lupa dah kena warning...hehehehehehe

zila manaf said...

bongok tol afzal...
wahh swett...suka gak tulis melalui pngalaman pastu tokok tambah...

CikZaitul said...

bayagnkan cerita itu jadi realiti..part kawen..


sesungguhnya aku ingin menemui lelaki itu (syahir).. di depan mata aku ...dan ditepi lelaki itu , kau tengah tersenyum.. :)

ko paham kan?

KorN said...

afzal yang sengal...

pengalaman lalu boleh buat story... best... tapi aku x sempat nak baca.. jujur ni...

reenapple said...

menusuk ke sanubari aku. Haha.

Tetiba kau buat aku kembali berharap.. tapi tapi tapi.. tunggu dapat hidayah dulu. =)

misz aisya said...

akak, selalu pengalaman sndiri yg akan bg ilham utk menulis kan. dan sy percaya, sebuah cerita yg ditulis bukan sekadar sebuah cerita. tp itulah isi hati penulis. keep up ur good work! :)

Nong Andy said...

bz lately.. baru ada peluang baca cerpen ni dengan penghayatan 100%

aku tak suka baca dlm keadaan terburu2. kena ada penghayatan baru menusuk ke kalbu..

macam biasa happy ending dan sedikit islamik.. gud one!!


*apasal komen aku kat atas tu serius gila ah?

*apasal aku rasa pernah cakap macam si Iman tu ah?

aku harap ko pun akan dapat encik somi yg romantik macam Syahir juga :D

Syira Qahira said...

salam,

selamat menulis yea...

lama tak layan novel dan cerpen, barangkali tua dah kot..haha

Sunah Sakura said...

you kuat kan...you pura2 kuat pun da okey untuk i...sebab nak pura2 kuat tu pun perlukan kekuatan...


nangis baca part sebab suami dia pilih zaharah... T_T

aku HaniAsyira said...

pengalaman sendiri adalah cerita yang terbaik kan..

nampak bnda tersirat disitu

kay_are said...

best cume ending tu mengejutkan.. mula mula aku ingat syahir tu name haikal yang lain.. rupe nye memang orang lain r yang die kawin tu.. ish ish.. memang twist habis ni.. banyak suspen terutama mane die jumpe mamat syahir tu? ko ni memang suke wat cite suspen kan.. +__+

محمد رازيق said...

menarik, tertarik iffah. menusukkalbu. nice

kiera'sakura said...

#Jodoh itu kan rahsia Allah ;)

#situasi cerpen kadang itu yg terlintas kt fikiran kita kan ;)

anamizu kaito said...

selalunya PENGALAMAN mmg akan jd cerita terbaek :)

Nur Zulaikha said...

akk sedih la cite ni..betul ke pngalaman akk?msti susah nk trima kan??

Hafizin Jamil said...

kak iffah..nak domain macam kak iffah..hah

dEdEQ dE wIshEs said...

WOW .. :)

Anonymous said...

Hati saya pun nangis.... Tp tambah nangis baca cerpen ni. Uwaaaaaaa x faham kakkkk!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!! :'(

PERINGATAN

Assalamualaikum dan selamat sejahtera kepada yang bukan ISLAM.

1.Saya selaku tuan punya blog ingin menegaskan sebarang peniruan amat tidak digalakkan. Sebarang pengambilan info, sila kreditkan kepada blog ini.

2. Idea yang dicetuskan oleh saya hanyalah pendapat peribadi. Sekiranya anda tersinggung harap dimaafkan. Segala kesulitan saya memohon ampun dan maaf.
Daisypath Anniversary tickers