CORETAN TERBARU NADH

Terima seadanya!

ASSALAMUALAIKUM DAN SELAMAT SEJAHTERA kepada yang bukan beragama ISLAM


Seorang pemuda dan kekasihnya bernikah dan majlis perkahwinannya sungguh meriah. Suatu majlis yang gilang gemilang, riang gembira serta diiringi dengan paluan kompang dan gendang.
Pengantin perempuan begitu cantik dan anggun dengan gaun putihnya dan pengantin lelaki dengan tuxedo hitam tampak gagah, segak dan tampan.
Setiap pasang mata yang memandang setuju mengatakan bahawa mereka pasangan yang saling mencintai dan sepadan.
Beberapa bulan kemudian, si isteri berkata kepada suaminya… “Abang, saya baru membaca sebuah artikel dalam majalah tentang bagaimana untuk memperkukuhkan hubungan dan tali pernikahan kita” katanya manja sambil menunjukkan majalah tersebut.
“Masing-masing kita akan mencatatkan hal-hal yang kurang kita sukai mengenai pasangan kita. Kemudian, kita akan membahaskan bagaimana kita boleh mengubah hal-hal tersebut dan membuatkan perkahwinan kita bersama lebih bahagia….” kata si isteri lagi.
Suaminya setuju dan mereka mula memikirkan hal-hal dari pasangan masing-masing yang tidak mereka sukai dan berjanji tidak akan tersinggung ketika pasangan mereka mencatat hal-hal yang kurang baik sebab ini semua untuk kebaikan mereka bersama.
Malam itu mereka sepakat untuk berpisah tidur dan mencatatkan apa yang terlintas dalam benak fikiran masing-masing.
Keesokan paginya ketika bersarapan, mereka telah bersedia untuk membincangkannya.
“Saya akan mulakan dulu ya…”, kata si isteri, lalu ia mengeluarkan senarainya. Banyak sekali yang ditulisnya, sekitar 3 muka surat.
Ketika ia mula membacakan satu persatu hal yang tidak dia sukai dari suaminya, ia memerhatikan bahawa airmata suaminya mulai mengalir….
“Maafkan saya bang, apakah saya harus berhenti?” tanyanya.”Oh.. tidak mengapa, teruskanlah sayang…” jawab suaminya.
Dan si isteri terus membacakan semua yang tersenarai, lalu kembali melipat kertasnya dengan manis di atas meja dan berkata dengan bahagia… “Sekarang giliran abang membacakan senarai yang abang tulis”.
Dengan suara perlahan suaminya berkata;”Abang tidak mencatat sesuatupun di atas kerta ini. Abang berfikir bahawa dirimu sudah sempurna, dan abang sekali-kali tidak ingin mengubah akan dirimu… Abang menyayangi dan menyintaimu kerana dirimu seadanya. Awak terlalu cantik dan baik bagi abang. Tidak satupun dari peribadimu yang tidak menyenangkanku, sayang….”
Si isteri tersentak dan tersentuh hatinya oleh pernyataan dan ungkapan cinta serta isi hati suaminya. Bahawa suaminya menerimanya dengan seadanya…. Ia terus tunduk dan menangis.
“Abang…, maafkan saya…”
Tidak perlulah kita membuang masa memikirkan hal-hal yang negatif tentang pasangan kita.
Terimalah dia seadanya.


Post by,
Miss Ran 

2 comments:

padlie said...

Best-best...
cukup la apa yang ada, dah itu untuk kita...

Miss Ran said...

erm tau tkpe...

PERINGATAN

Assalamualaikum dan selamat sejahtera kepada yang bukan ISLAM.

1.Saya selaku tuan punya blog ingin menegaskan sebarang peniruan amat tidak digalakkan. Sebarang pengambilan info, sila kreditkan kepada blog ini.

2. Idea yang dicetuskan oleh saya hanyalah pendapat peribadi. Sekiranya anda tersinggung harap dimaafkan. Segala kesulitan saya memohon ampun dan maaf.
Daisypath Anniversary tickers