CORETAN TERBARU NADH

Kistot: Cinta Sekuriti (Tak berapa kontot)

ASSALAMUALAIKUM DAN SELAMAT SEJAHTERA kepada yang bukan beragama ISLAM
Hari itu aku keluar melepak di KLCC. Ia sangat seronok. Sampaikan aku lupa yang aku baru pertama kali jumpa dengan sahabat maya. Selalu sangat orang kata, alam maya bukan boleh percaya sangat. Tapi tidak aku. Yang penting aku bahagia dengan cara aku sendiri. Persetankan kata orang.

“Haih busy mengalah menteri kau ni…” Zaitul sudah menyiku aku. Aku meletakkan kembali handset nokiaku ke dalam beg.
“Aku kan peniaga berjaya. Haruslah busy, bukan macam kau…” Aku mengenakan dia semula. Kaki terasa lenguh.
“Iya, dia penjual Cheese Powder bah,” Mimie pula menyampuk. Aku tersenyum. Kemudian kakiku disilangkan. Aku bersila di atas bangku yang tersedia. Bangkukah? Aku pun tak tahu apa namanya.
“Penat ke weh?” Zaitul memandang aku pelik.
“Aah kaki lenguh. Tadi kan aku naik LRT, kena berdiri lama. Mujur tak pakai heels,” Ketawa aku. Sahabat aku juga ketawa bersama. Borak seperti sudah lama kami berjumpa. Padahal baru 20 minit lepas aku ternampak 2 batang tubuh menanti di tepi escalator.

“Kaki turun!!!” Terkesima kami dibuatnya. Perlahan aku memandangnya dan menurunkan kaki. Ya, aku salah kerana bersila di tempat eksklusif begini. Lelaki itu berlalu.
“Hoi macam gampang je ayat dia. Bukan tak boleh nak tegur baik-baik…” Zaitul geram. Mukanya jelas tidak puas hati. Aku masih lagi tergamam. Kurang ajar. Itu kata-kata yang sesuai untuk lelaki yang beruniform tadi.
“Betul bah,” Mimie juga bersetuju. Aku senyum.
“Kau nak aku marah dia ke? Aku pergi sekarang…” Aku menggeleng. Malas panjangkan cerita.
“Kau ni. Kurang ajar kot. Tegur pun biarlah elok-elok. Ini tak. Ingat besar sangat pangkat dia nak cakap macam tu kat kau?” Emosinya tak terkawal. Aku biarkan saja dia meluah rasa.
“Dahlah. Biarkan je dia. Salah aku jugakkan?” Aku redakan suasana tegang. Sekelip mata situasi kami berubah. Aku cuba menahan Zaitul dari cari pasal. Kang ada adegan tumbuk pulak. Dah macam KL Gangster nanti.
“Kau baik sangatlah. Kenapa nak halang aku? Kalau aku, lama dah aku marah dia. Tak beradab langsung. Tegur baik-baik kan lebih sopan? Ish…” Omelannya aku biarkan saja. Janji amarahnya hilang. Aku sebenarnya tak reti marah depan-depan. Apatah lagi memang salah aku. Tempat ini tak sesuai untuk aku barangkali.
“Tak apalah, benda dah lepas pun…” Aku masih lagi cuba menjernihkan keadaan.
“Oi kau beria menangkan dia kenapa? Kau suka dia ke?” Mata aku terus terjegil.
“Hoih tak ada maknanya… dia yang nak mengorat kau tu. Tu dia datang marah aku..” Mimie ketawa sahaja. Orang bujang dengan yang sudah kahwin lain gayanya.
“Apasal pulak aku? Dia tegur kau, maknanya dia syok kat kau. Adakah kau pun suka dia? Oh cinta si sekuriti…” Zaitul berdekah ketawa. Aku menggumam rasa. Entah kenapa rasa nak piat je telinga dia ketika ini. Ada ke patut aku digandingkan dengan sekuriti.
“Tahu mak aku, mahu pengsan dia dengar…” Aku turut sama ketawa.
“Apa sekuriti?!!” Zaitul bergaya ala-ala cerita P. Ramlee. Aku tak tahan ketawa. 
Akhirnya, mood kembali seperti asal. Yang penting seharian aku dikenenkan dengan sekuriti yang kurang sopan lenggok bahasanya. Aku juga yang terkena tempiasnya. Mentanglah aku single, semua pakat nak padankan dengan aku.

“Jangan lupa mimpikan sekuriti kau malam ni…” Zaitul sempat lagi menghantar pesanan ringkas. Akhirnya, aku terlelap mengenangkan kisah itu. Kisah suka duka seorang single mungkin. Aku senyum lagi.

Cinta tak kenal usia, pekerjaan, paras rupa, wang atau apapun... tapi manusia yang membezakan untuk kepentingan tertentu...

10 comments:

Everything's Everythings said...

Hahaha kistot benar ke ni?
Haa.. Jgn pandang rendah.. mana lah tau sekuriti tu sekuriti waktu siang, waktu malam buisnessman berjaya kan? hak2 ^^

EL MARIACHI said...

huhu..dah baca kispen abang bro pasal security kat S7W hehehe...

Crew Fathi said...

Ooo.. cam tu... boleh la tahan... ^_^

reenapple said...

naluri aku mengatakan ini kisah benar. huuuu.. =)

Leeza dayasari [santai leeza] said...

ringkas dan ada nilai.
suka baca cerita dan tonton cerita yg ada nilai tersendiri.

ya benar, manusia yg membezakan itu semua.

Muhammad Saiazuan Norhalik said...

nice.. bila nak hangout ngan zuan pula? zuan suka jejalan, nextime klu zuan ke singapore or jakarta, mau ikut? :)

kay_are said...

aku rase ni based on true story kan.. so ade jodoh tak kemane.. aku aminkan je.. mane tau betul2 jadi, dapat nasi minyak free ^__^

CikZaitul said...

oh..ini cerita benar..

ala..aku bukan nak kenenkan kau dgn sekuriti, cuma aku suke tgk gelagat ko halang aku marah sekuriti tuh...


ko baikkkkk sgtt..kalau ko tak halang aku marah die, aku nak die lagi sekali tegur ko tapi dgn cara elok2..

kiera'sakura said...

bahasa sekuriti tue agak2 lah

Nong Andy said...

ampun beribu-ribu ampun.. aku lambat baca yg di sini.. masa kau post n3 ni n mybe masa kau tag aku kat fb agaknya aku tengah terima serangan kerja bertubi2 di opis agaknya.. bila buka fb ada setimbun nifitication tu yg aku tak perasan..


*jom buat kistot lagi :D

PERINGATAN

Assalamualaikum dan selamat sejahtera kepada yang bukan ISLAM.

1.Saya selaku tuan punya blog ingin menegaskan sebarang peniruan amat tidak digalakkan. Sebarang pengambilan info, sila kreditkan kepada blog ini.

2. Idea yang dicetuskan oleh saya hanyalah pendapat peribadi. Sekiranya anda tersinggung harap dimaafkan. Segala kesulitan saya memohon ampun dan maaf.
Daisypath Anniversary tickers