CORETAN TERBARU NADH

Cerpen: Putus tunang Part 2

Ini adalah cerpen bersiri. Klik Part 1 untuk cerita sebelumnya.

Dania tersenyum bahagia. Namun hatinya parah memandang lelaki di sebelahnya. Dania yang dia tunggu. Selama ini hanya Dania menghiasi dinding hatinya.
“Dania…aku nak kau. Aku nak kau sorang!” Suara garaunya menyeru nama gadis pujaan. Syah menoreh gambar Dania bersama Hanafi. Dia geram! Rencananya gagal lagi.
“Kau milik aku,” Tiba-tiba tangisan hiba memenuhi segenap ruang. Tangisan seorang lelaki. Syah terduduk. Dia rindukan Dania. Rindu sangat-sangat. Cinta buat Dania takkan pernah lupus. Malam itu dia meraung. Malam itu dia mengilai. Cinta. Semua kerana cinta membuat dia begini. Syah rindukan cinta seorang mama. Syah rindukan cinta seorang kakak. Syah rindukan cinta si gadis bernama Dania. Dia rindu! Sebermula kisah dia mengenali Dania kerana dia berjiran dengan Dania sedari kecil. Setiap kali dia dilibas rotan, Dania akan memujuknya.
“Jangan nangis ye wak,” Kata-kata itu cukup buat Syah terharu. Dia menyangka Danialah cinta hatinya. Dania seorang yang menyayanginya. Walaupun mukanya berparut, Dania tak pernah takut. Dania saja yang terima Syah seadanya. Namun, segala berubah saat Dania dan keluarga pindah rumah. Syah jadi tak tentu. Dia memberontak ingin mengikut Dania pergi. Sudahnya, seluruh keluarganya mati ditetak. Gara-gara cinta buat Dania terhalang. Syah senyum puas. Kini, dia jumpa Dania semula.

Xxxxx

Majlis itu sungguh meriah. Hanafi segak berbaju melayu moden. Kot diluar sedondon dengan Dania. Dania bahagia. Juga Hanafi.

“Ramainya tetamu mama,” Bisik Dania perlahan.
“Aah, abang kan anak kesayangan dia. Kenalah jemput semua kerabat,” Dania mencebik. Hanafi suka perasan. Kadang dia tak terlayan karenah suaminya yang satu. Ya, suami selama beberapa jam baru. Habis nikah terus buat sanding. Tak payah dua kali kerja kata orang tua. Pasangan pengantin mengikut saja.
“Nafi, ambilkan beg mama. Kat atas meja dalam bilik persalinan. Ada duit upah untuk budak-budak kompang,” Mama mencelah. Hanafi terpaksa meninggalkan Dania sendiri di gerbang yang indah. Dewan itu masih penuh. Hingar bunyinya. Tetamu sibuk menjamah makanan. Dania tersenyum. Dia masih lagi menanti Faizah. Faizah yang katanya membawa kejutan hebat buatnya. Dania teruja.
“Nia!” Suara Faizah di belakangnya. Segera Dania memeluk erat. Bahagia bila hari bahagia disambut kawan baiknya.
“Izaaaa…lambat sangat. Aku baru nak tutup majlis tadi,” Guraunya. Dania masih bisa tersenyum tanpa sedar bersama Faizah, seseorang yang bertanggungjawab atas putusnya pertunangannya tak berapa lama dahulu. Dania tersinggung sikunya ke arah Syah. Mata Syah tajam menikam mata redup Dania. Dania terkejut.
“Hai, Nia masih ingat saya?” Dania jadi takut tiba-tiba.
“Sy…Syah..Syah kan?” Dania sukar berkata. Faizah hanya memerhatikan saja. Pelik juga dia melihat reaksi Dania sebegitu.
“Aah Syah ni. Lama tak jumpa awak. Dah kahwin pun sekarang,” Nadanya seakan rajuk. Syah cuba mengukirkan senyuman. Dia tak mahu Dania takut dengan kehadirannya. Dia cuma mahu tengok Dania dengan busana yang indah.
“Hai, ada apa-apa yang abang tertinggal?” Hanafi menyapa mesra. Dari tadi dia memandang lelaki itu. Parut di muka membuatkan dia syak sesuatu.
“Hai, saya Hanafi,” Salam dihulur. Syah menyambutnya. Tangan kemas sekali. Hanafi mula mencurigai.
“Saya Syah,” Itu saja balasan dari Syah.
“Ini Syah. Kawan Nia masa kecik-kecik dulu. Syah ni baik sangat. Tapi keluarga nak pindah rumah,” Dania menerangkan sedikit bimbang Hanafi cemburu tak menentu. Namun, jauh di sudut hatinya cuba menyahkan rasa takut akan sesuatu. Misteri tentang Syah yang disebut-sebut orang kampung. Dia takut sekali.
“Syah, terima kasih datang majlis saya. Saya ingat takkan jumpa awak lagi,” Dania cuba bersikap biasa. Syah tersenyum. Dia terasa dihargai. Sakitnya hati makin lama makin hilang. Dia gembira melihat Dania yang cantik dengan pakaian pengantin. Dia teruja. Hinggakan lupa misi utama dia hadir ke majlis itu. Akhirnya, Syah pulang dengan senyuman kebahagiaan. Dia bahagia melihat bidadarinya bahagia. Dia rasa bertuah kerana Dania masih mengenalinya. Dania tetap terimanya di saat orang membuangnya. Dia suka. Sebab Dania gembira, dia tak jadi menjadikan Dania miliknya sekarang. Bukan sekarang masa.
“Dania lambat laun kau akan jadi milik aku,” Senyuman penuh kepuasan. Dia akan menangi hati Dania. Dia mahu menang. Dia tak mahu bunuh Hanafi sekarang kerana dia nak rampas Dania dari Hanafi dengan membuat Dania jatuh cinta kepadanya. Itu matlamatnya. Sedangkan dia tak tahu yang Dania tak mungkin jatuh cinta dengan orang macam dia. Lelaki yang pernah keluar muka depan kerana membunuh seluruh keluarganya. Dania ketakutan.

Cinta takkan hadir jika dipaksa. Cinta juga takkan hadir jika kita mengancam jiwanya. Kerana cinta tak bisa dipupuk di jiwa-jiwa yang ketakutan. Cinta sunggun ironi yang pastinya. Cinta buat manusia buta mata dan juga hati. Kerana cinta, semua tergadai. Kerana cinta semua melayang. Kerana cinta juga kita bisa kehilangan cinta.
Tamat!

Nota Iffah: Aku sambung jugak sebab semua tak puas hati semalam. Oh ya, kenapa kurang memuaskan? Aku sedang sibuk menyelesaikan tugasan utama buat warnakaseh. Jadi dua cerpen sekaligus kena buat. Letih T.T

Published with Blogger-droid v1.7.4

5 comments:

Nong Andy said...

1stly, aku tertarik dgn watak Syah. tertanya-tanya apa rancangan dia.. jadi sila sambung.

aku suka bila Syah bahagia bila bidadarinya bahagia. Tapi aku kuciwa bila Syah bertekad merampas Dania suatu hari nanti..

*wah.. korang. Reenapple dan ko ni kan, balas berbalas cerpen.. haku? hehehe... saja kasi korang lari laju, aku ni cik kura-kura.. lambat. tapi akan sampai juga ekekekeke..

reenapple said...

argh... sambung please... baru nak panas enjin daa tamat.. ceh.. hehehehe.

#nong Andy... cepat siapkan cerpen kau.. hahaha

Rozuan Ismail said...

kontroversi plak syah ni.huhu.tggu next episod plak

CikZaitul said...

ala.....
sambungan nak lagi ummphh..
bagi aku meneka-neka lagi ea.. :)
hebat la kau ...

kiera'sakura said...

smoga syah boleh terima hakikat yg cinta dania bukan untuk dia *ehh suka imagine cerpen jadi reality* =.="

PERINGATAN

Assalamualaikum dan selamat sejahtera kepada yang bukan ISLAM.

1.Saya selaku tuan punya blog ingin menegaskan sebarang peniruan amat tidak digalakkan. Sebarang pengambilan info, sila kreditkan kepada blog ini.

2. Idea yang dicetuskan oleh saya hanyalah pendapat peribadi. Sekiranya anda tersinggung harap dimaafkan. Segala kesulitan saya memohon ampun dan maaf.
Daisypath Anniversary tickers