CORETAN TERBARU NADH

Cerpen: Getaran Cinta

ASSALAMUALAIKUM DAN SELAMAT SEJAHTERA kepada yang bukan beragama ISLAM
Ni cerpen dari segmen. Bagi yang belum pernah baca. Silalah baca.


“Abang, bila abang nak masuk meminang? Abah dah bising-bising,” pertanyaan itu dibiar sepi.
Niq terkedu. Bukan dia tak nak meminang Sunah kekasih hatinya. Tapi hutang keliling pinggang membuatkan dia mengambil langkah mendiamkan diri.
Sunah geram. Dia melemparkan pandangan ke arah pantai. Sedih hatinya. Dia tak tahu bagaimana lagi yang dia perlu lakukan untuk memujuk Niq untuk hantar rombongan meminang. Umurnya kian meningkat. Abahnya Faizal sudah beri kata dua. Antara Niq atau seorang lelaki bernama Izamir.Sunah pun tak berminat dengan orang yang diperkatakan oleh abah dan maknya, Khumaera.
“Abang! Dengar tak sunah cakap apa? Abang jangan main-main lagi!” bentak Sunah. Dia terseksa memikirkan hal abah dan buah hatinya. Dia tahu Niq tak pernah menyukai abahnya. Tapi dia tetap turutkan rasa cinta melebihi kasih sayang keluarga.
“Abang tak pekak Sunah! Awak boleh diam tak?!” balas Niq. Suasana makin tegang. Niq bengang. Dia meluat bila Sunah bercerita tentang Faizal. Dia begitu yakin yang Faizal memang tak pernah sukakannya.
“Abang! Sunah benci abang!” Sunah berlari meninggalkan Niq sendirian di Pantai Remis. Sedih tak tertanggung. Tangisan mula bermaharaja. Niq kesal.
Xxxxx
Sunah, kamu dah buat keputusan belum?” Abah memandang tepat padanya. Sunah kecut. Maknya hanya meneruskan kerjanya yang masih belum siap di meja makan.
Sunah! Dengar tak? Kamu nak ke mana tu?” Abah menyinga. Sunah yang tadinya mahu naik ke bilik terhenti langkahnya.
“Duduk!” Abah garang. Sunah menurut sahaja.
“Kau cakap apa dengan budak selekeh tu?” Kata abah sombong.
Sunah tak kata apa-apa lagi bah,”
“Apa? Kau ni menyusahkan aku betul!” Abah mencerun matanya.
Sunah menikus. Dia takut. Abahnya memang garang. Sunah senyap mengerling ke arah adiknya di tangga. Adiknya, Puteri terkejut.
“Abah, janganlah marah kakak. Adik takut.” Si Adik bersuara.
“Adik masuk bilik. Jangan campur urusan orang dewasa!” tegas suara abah. Puteri terus lari kerana takut.
Sunah, kamu kena jumpa si Zamir malam ni juga. Kejap lagi dia datang jemput. Ingat jangan malukan abah!” Seperti batu menghempap badan. Sakitnya sangat terasa. Dengan payah Sunahbangun meninggalkan ruang tamu. Dan air mata mengalir.
Xxxxx
“Okey koranglah harapan aku. Aku tak nak semua ni hancur. Ingat!” kata si pemanggil. Suaranya garau.
“Okey der. Kami tahu kerja kami. Lagipun kau kan kawan kami.,” jawab Ujang si ketua. Yang lain semua tersengih memikirkan projek malam ini.
Ujang, ingat buat elok-elok. Jangan sesiapa pun tercedera!” tegas kata si pemanggil.
Ujang tersenyum lebar. Sudah lama dia bersara dari buat kerja besar-besaran ni. Tugasnya senang. Dia dah lama tak dapat projek. Bila ada dia terus kebas. Lagi-lagi kawan minta tolong.
NazUsopAdyIqbal  jom kita bincang plan malam ni. Member kita kesusahan. Kita kenalah tolong,” Ujang gelak besar.
“Apa plan jang?” Tanya Naz.
“Sabarlah dulu der,” sampuk Iqbal.
“Korang senyap boleh tak. Ujang nak berucap ni,” kata Ady pula. Usop hanya diam.
“Terima kasih kipas susah matiku,” Mata Ujang melirik pada Ady. Yang lain hanya ketawa.
“Begini…” Ujang bercerita bagai nak rak. Yang lain dengar sambil ternganga. Besar projek malam ni. Masing-masing tak sabar.
Xxxxx
“Assalamualaikum, makcik pakcik,” sopan Izamir memberi salam. Namun hanya si Puteri yang ada.Puteri terus berlari memanggil kakaknya SunahSunah dari tadi berkurung.
“Oh dah sampai budaknya. Maera tengok siapa datang ni,” jerit Abah Sunah.
Sunah mana pakcik?” Izamir sudah tersenyum-senyum. Gatal rupanya. Faizal sibuk bercerita dengan Izamir, bakal menantu pilihannya. Maera di dapur membuat air untuk tetamu. Puteri turun terkedek-kedek.
“Abah, kakak nak solat dulu,” Lapor PuteriIzamir tersenyum. Sejuk hati dia dengar.
“Jemput minum, mir.” Ramah Maera menyapa. Dia suka dengan Izamir namun dia tak boleh memilih bagi pihak anaknya.
Xxxxx
“Mak abah, Sunah pergi dulu,” Sunah salam keduanya. Puteri hanya tersengih-sengih. Sunah cubit pipi tembam Puteri tanda geram.
“Adoi!” Puteri jerit.
Izamir hanya tersenyum. Dalam hati ada taman. Dia bukakan pintu untuk Sunah. Sunah hanya mencebik. Benci melihat lelaki berpura baik depan keluarganya. Dia tahu Izamir memang minat dia sejak terserempak di Mall. Tapi Izamir yang dulu tak sekacak sekarang. Masing-masing hanya senyap dalam perjalanan. Tanpa mereka sedari ada yang tak kena pada pertemuan mereka kali ini.
Xxxxx
Niq mengepal-ngepal tangannya melihat adegan tadi. Benci dengan si Zamir skema. Dulu skema sekarang bekerjaya. Kereta persona. Niq? Kelisa adalah.
Sunah macam suka je tadi,” marah Niq.
“Jagalah Zamir! Langkah mayat aku dulu nak rampas awek gua pulak!!!” Dia hentak stereng kereta geram.
Xxxxx
“Apa ni?” Sunah menjerit. Izamir kaku melihat Sunah dibawa lari. Dia kecut kerana ada lima orang bertopeng. Seni mempertahankan diri memang langsung tak ada bakat.
Sunah jangan takut. Kami selamatkan kau!” Kata Ujang. Makin lama makin kuyu mata Sunah. Dan akhirnya Sunah pengsan.
Xxxxx
“Pakcik, maafkan saya. Saya tak jaga Sunah baik-baik.” Suara diserakkan. Izamir terpaksa berbohong.
“Kita kena buat report polis!” Kata Faizal.
“Jangan pakcik. Nanti Sunah diapa-apakan,” Kata Izamir sunguh-sungguh. Dia menyesal kerana kecut tadi.
“Habis? Anak aku macam mana? Tak boleh harap!” Jerit Faizal.
Xxxxx
Sunah, abang ni.” Niq cuba sedarkan Sunah.
“A..aa bang. Sunah kat mana?” Tanya Sunah pelik.
Sunah kat rumahlah. Kat mana lagi?” Niq hairan dengan buah hatinya. Dari tadi meracau. Dikerling jam di dinding. Pukul 1.
“Eh siapa culik Sunah tadi bang?” Tanya Sunah lagi.
“Culik apanya? Sunah ni. Abang dari tadi ada tidur kat sebelah ni. Tulah tidur tak ambil wuduk dulu,” Bebel Niq. Dia menggeleng. Isterinya selalu bermimpi.
“Yeke? Ingat betul tadi bang. Macam hero selamat heroinlah,” Kata Sunah.
Niq tergelak besar. Pengaruh televisyenlah ni.
THE END!
Bagi sesiapa yang tak tahu. Ni cerpen aku kali pertama guna nama blogger. Ni kes segmen Bro Ben. Saja aku publish balik untuk letak kat koleksi cerpen.

1 comment:

Sunah Mohammad said...

heheheh...ingat lagi entri ni..ni mesti kuar sebab baca tajuk entri untuk GA katek tadi kannn? Tuan Direktor Pilih Kasih Lah! kan???? :D

PERINGATAN

Assalamualaikum dan selamat sejahtera kepada yang bukan ISLAM.

1.Saya selaku tuan punya blog ingin menegaskan sebarang peniruan amat tidak digalakkan. Sebarang pengambilan info, sila kreditkan kepada blog ini.

2. Idea yang dicetuskan oleh saya hanyalah pendapat peribadi. Sekiranya anda tersinggung harap dimaafkan. Segala kesulitan saya memohon ampun dan maaf.
Daisypath Anniversary tickers