CORETAN TERBARU NADH

Cerpen: Hanya kerana cinta

ASSALAMUALAIKUM DAN SELAMAT SEJAHTERA kepada yang bukan beragama ISLAM
“Kau kenapa?”
“Patut kau tanya soalan tu pada diri kau!” Shahila mendengus kasar.

Suasana sekeliling yang hingar tidak mereka pedulikan. Masa ini persahabatan sudah mula goyang. Semua gara-gara cinta.

“Eh! Apasal aku? Shah kau dah berubah. Sehinggakan aku rasa kau bukan yang aku kenal dulu. Kenapa?”
“Sudahlah Imran. Aku malas bertekak dengan kau. Kau pergilah. Leave me alone!” Shahila segera menutup bukunya. Dia perlu ke tempat lain bagi meredakan gelodak jiwa.

Imran hanya mampu memandang. Perubahan mendadak sahabatnya sangat terkesan. Dia tahu pasti ada perkara yang terjadi. Sepanjang 3 tahun perkenalan tak pernah si gadis berubah laku. Mereka sangat akrab. Atas nama persahabatan.

Xxxxx

“Shahila!” Suara Azizi bergema.
“Ya ayah,” Shahila menikus. Dia tahu dia salah.
“Kenapa dengan kamu ni?”
“Kenapa apa?” Shahila diam tak berkutik. Dia tahu ada yang tak kena.
“Yalah selalu sangat balik lewat. Anak dara tak elok keluar selalu,”
“Orang nak siapkan tesis. Kan dah tahun akhir. Ayah jangan risau sangat,”
“Mana ayah tak risau. Kamu tu asyik dengan tugasan kamu. Ayah tak nampak bayangan calon menantu ayah lagi. Umur macam kamu ni dah patut kahwin pun,”

Lagi-lagi soal kahwin dibangkitkan. Shahila, anaknya setia di sisi selepas kematian si jantung hati dua tahun lepas kerana kanser serviks. Azizi risau tentang anak bongsunya itu.

“Ayah ni tak habis-habis soal kahwin. Orang muda lagilah. Lagipun anak ayah ni mana laku,”
“Aik macam jauh hati je. Kenapa? Kena reject?” Seraya si Ayah ketawa.
“Amboi seronoknya dia gelakkan kita. Ayah, orang tak nak kahwin boleh? Nak jaga my pyaare daddy seumur hidup ni,”
“Shahila! Kamu jangan nak pandai-pandai. Kamu tak payah jaga ayah. Ayah ni dah tua. Mati tu bila-bila datang menjemput. Ayah tak nak tinggalkan kamu tanpa ada pohon untuk berteduh. Nak tak nak Ila kena kahwin sebelum habis belajar!” Ayah bengis. Gerun melihat perubahan ayahnya, Encik Azizi.

Xxxxx
Shahila pantas membuka langkah. Enggan hatinya yang sudah terhiris ditambah sakit lagi. Perih rasanya dikhianati teman sendiri.

“Shah please!” Tangan digenggam erat Wahida.
“Apa yang kau nak?”
“Aku serba salahlah. Imran macam tu kau pulak macam ni,” Tangan direntap.
“Kau jangan susahkan diri fikir pasal aku. Kau jaga hati Imran sudah!” Shahila tak betah lagi di situ. Air mata mula bergenang. Pengakhiran ceritera sahabat sungguh dia tak mahu namun dia terpaksa.
“Shah!!! Maafkan aku,” Dia menangis laju. Pantas nombor Imran didailnya.

Dia tekad dengan keputusannya. Pernikahan harus dilaksanakan. Bimbang banyak hati yang akan terluka. Kisah ini akan bertambah tragis dan sememangnya Wahida tak mahu itu berlaku.

Xxxxx

Malam terasa dingin. Air mata setia menemani. Shahila dikejutkan berita majlis pernikahan sahabatnya Wahida. Dia sengaja tak mahu pergi. Esok pagi Wahida akan diijab kabulkan. Dia? Masih sendiri. Ayahnya masih memujuk dia mencari cinta sejati. Dia terus mengelak selagi daya. Hati yang kecewa tidak bisa diubati.

Xxxxx

“Aku terima nikanhya dengan mas kahwin RM 15,000 tunai,”

Lafaz itu sah. Dia bergelar seorang isteri akhirnya. Demi memenuhi hasrat si ayah. Shahila nampak wajah tua ayahnya tersenyum riang. Dalam hatinya, syukur teramat sangat.

“Shahila maafkan abang,” 

Kata-kata itu bagaikan halilintar memanah sekeping hati. Tangan yang disua berat rasa hatinya ingin menyambut. Apabila terkenangkan ayah, lambat-lambat dia bersalaman dengan sang suami. Dia tak tahu permainan apakah yang tuhan aturkan untuk jodohnya? Dia pasrah akan takdirNya.

Xxxxx

“Abang nak outstation dua hari ni. Jadi awak duduk rumah ayah ye,” Imran ujar perlahan.
“Kau susah apa? Tahulah aku jaga diri. Anyway, tak payah nak bagitau aku kau nak pergi mana sekalipun. Rimaslah,” Shahila membentak.
“Ila, janganlah jerit. Orang sebelah dengar apa pula kata mereka,”
“Yang kau kisah pasal diorang kenapa? Kalau malu sangat kenapa nikah dengan aku?” Hatinya geram.
Imran memujuk hatinya. Dia tahu Shahila masih marah. Dia sememangnya senior merangkap sahabat isterinya satu tika dulu. Dia sangat faham rasa hati isterinya.
“Ila ambillah masa yang Ila nak. Abang tunggu. Lagipun, abang suami Ila. Hakikat itu takkan berubah sayang,” Tenang saja Imran. Lagilah hati wanita itu membengkak.
“Kau ingat kita kahwin ni sebab aku suka kau ke? Mati hidup balik pun aku takkan terima kau. Kenapa terhegeh-hegeh cari aku? Keenapa tak cari bini tua kau tu?” Rahsia sekian lama terpendam diluahkan akhirnya.
“Isteri tua? Kelakarlah awak ni. Awaklah isteri abang, Ila. Satu-satunya,”
“Pandai sangat kelentong aku. Habis Wahida buah hati kau tu nak campak mana? Outstation konon!” Imran blur. Shahila lari masuk ke bilik. Hati wanitanya terhiris lagi.

Xxxxx

Bunyi SMS masuk menganggu kosentrasinya. Shahila membaca sejenak. Wahida? Serentak dia bangun dan bersiap untuk keluar.

Shahila berdiri sebatu dari Wahida. Jijik rasa hatinya bersebelahan dengan orang yang sanggup tikam kawan dari belakang.

“Untuk apa kau jumpa aku ni?”
“Untuk aku leraikan segala kekusutan selama ni Shah. Aku dan Imran…” Belum sempat dia menyudahkan ayat Shahila mencelah.
“Sudahlah Wawa! Permainan korang dah tamat. Aku penat dengan lakonan ni. Korang buat rancangan ni sebab nak jaga hati aku. Kau suruh Imran nikah dengan aku. Kau ingat aku akan bersahabat dengan kau? Cukuplah Wawa. Aku penat. Anggap jelah kita tak pernah berkenalan!” Wahida menangis.

Seorang lelaki muncul menyapu air matanya. Shahila mula merasa jengkel. Masakan si isteri boleh berlaku curang di belakang suami. Dia terasa diperbodohkan.

“Wawa! Kau ni kan memang perempuan tak guna!” Jeritnya kuat. Dia mahu melepaskan amarah.
“Sudah! Saudari melampau. Saudari menghancurkan sebuah persahabatan hanya kerana cinta. Saudari menuduh Wahida tanpa usul periksa. Paling saya tak sangka saudari sanggup hina isteri saya. Apa salah dia?” Khairil bengang.

Shahila terkejut. Semuanya berlegar di minda. Satu persatu penjelasan dari mulut suami Wahida membuatkan dia terpana. Suami Wahida iaitu Khairil begitu marah. Shahila hanya mampu menangis beribu sesalan.

Xxxxx

Malam itu tangisan belum reda. Sengaja dia berkurung. Malu berdepan suaminya. Sebulan dia tak menunaikan tanggungjawab terhadap suaminya. Berbulan lamanya dia menaruh dendam yang keramat. Bunyi ketukan di pintu tidak Shahila hiraukan. Dia kecewa dengan dirinya.

“Ila. Kenapa ni?” Air mata isterinya disapu. Shahila memandang suaminya perlahan. Terasa dirinya begitu berdosa.
“Abang…” Tangisan berlanjutan. Imran segera memeluk isteri kesayangannya. Dalam hatinya dipanjat syukur kepada Ilahi.
“Abang dah tahu semuanya. Abang gembira Ila dah berubah. Lama abang tunggu,” Senyumannya meleret.
“Abang, saya minta maaf. Saya tak tahupun abang suka saya sebenarnya. Saya tak tahu pun abang rapat dengan Wawa sebab saya dan saya tak tahupun yang abang bukan kahwin dengan…”
”Syyyhh sayang. Dah jangan sebut lagi benda dah lepas. Anggap jelah ini sebagai pengalaman yang mengajar Ila erti hidup. Abang dah bersyukur sangat tau. Akhirnya Shahila binti Azizi menjadi isteri abang yang sah dan terima abang sebagai suami,” Shahila senyum bahagia.

Segala kekusutan terlerai sudah. Hanya kerana cinta dia menjadi buta. Hati buta menilai kebenaran di depan mata. Cinta melebihi akrabnya persahabatan hingga menimbulkan fitnah dan prasangka. Akhirnya, kerana cinta jugalah menyatukan mereka semula. Shahila bahagia bersama Imran. Begitu jua Wahida dan Khairil.

Nota Iffah: Penat fikir tajuk. Akhirnya muncul saat akhir. Cerpen ini sepenuhnya dikarang dan ditaip menggunakan sebelah tangan iatu kiri. Sehari suntuk aku taipnya. Hargailah nikmat Allah beri sebaiknya dan gunakan ke jalan yang baik.

Ps: Dia nak baca ke?

11 comments:

Eera Shera said...

tu la tak periksa awal2..kan dah slh phm...

susah la kalo jatuh ati ngan kwn sndiri

reenapple said...

best.. hehehe. tulis lagi..hehehe

sergeant keroro said...

dah boleh agak jalan cerita. haha

EZAD AMIR said...

Wahhh bez2..aq bce ni pukul 5pg..
Mata bpina2..ingatkan shah tu laki..
Rupa nya shahila..2kali aq baca disebabkan x tdo lg..dan mengantuk..ekeekek..
Bez ayat2 ko..
Jln crite oke..
Quote yg aq suke dlm entri ni,
''KALAU MALU SGT KNP NIKAH DGN AKU?''..bleh guna utk bini aq nanti ni..''woi,kalo xnak masak knp nikah dgn aq!!hoi kalo xnak beranak knp nikah dgn aq!!''
ekeekekek...
And otak jahat aq ada detect sesuatu kt entri ni..
''SEBULAN DIA TAK MENUNAIKAN TGJAWAB THADAP SUAMINYA''...
tgjawab apa kah itu?kesian laki dia..huh!!kejam sguh...tgwjb=masak,basuh baju,cuci pinggan ke?

aimie amalina said...

ayooooooo
napelah x tye peghabih kat suami
huhu

mungkin gak x tye sebb dh sakit ati kan
huhuhu



p.s: gigih tol budak ni menaip
aihh..kak ngah2..

Cik Pulau said...

waaahhh..
yu dengan tangan sebelah tu pun boleh mengarang cerpen..
hebatlah yu..

nazihan ali said...

em..cerita terlalu cepat..bolh diperkmbangkan lagi.jaln cerita best tp mood xcmpai kat pmbaca..errr?

Sunah Sakura said...

eh kenapa kita sama ni boboi? hahahah~

Anonymous said...

not bad laaaaa

kiera'sakura said...

jgn terlalu cpt buat keputusan

Nong Andy said...

wah.. ini sungguh hebat! cerpan siap walau dengan satu jari.. tabik lah Iffah!

*baru blogwalking. lama cuti kat kg :)

PERINGATAN

Assalamualaikum dan selamat sejahtera kepada yang bukan ISLAM.

1.Saya selaku tuan punya blog ingin menegaskan sebarang peniruan amat tidak digalakkan. Sebarang pengambilan info, sila kreditkan kepada blog ini.

2. Idea yang dicetuskan oleh saya hanyalah pendapat peribadi. Sekiranya anda tersinggung harap dimaafkan. Segala kesulitan saya memohon ampun dan maaf.
Daisypath Anniversary tickers